Kerusuhan di Manokwari

Terkait Kerusuhan di Manokwari, Fadli Zon Minta Adanya Investigasi Mendalam

Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon meminta kepolisian melakukan investigasi mendalam mengenai peristiwa yang memicu kerusuhan di Manokwari, Papua Barat.

Editor: Sigit Ariyanto
(KOMPAS.com/Haryantipuspasari)
Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (7/8/2019) 

TRIBUNPAPUA.COM, JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon meminta kepolisian melakukan investigasi mendalam mengenai peristiwa yang memicu kerusuhan di Manokwari, Papua Barat, Senin (19/8/2019).

"Harus ada satu pendalaman investigasi. Jadi jangan sampai informasi-informasi ini berseliweran tidak jelas ya," kata Fadli saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (19/8/2019).

Para pemimpin pun harus duduk bersama untuk mengungkap akar masalah ini.

Informasi yang didapat Fadli, peristiwa ini bermula dari dugaan pembakaran bendera merah putih oleh mahasiswa asal Papua di Surabaya, Jumat (16/8/2019) lalu.

TNI dan Polri Terjunkan 900 Anggota untuk Kendalikan Kerusuhan di Manokwari

Oleh sebab itu, alangkah baiknya pihak yang terlibat di dalam peristiwa ini, termasuk para pimpinan, duduk bersama mendapat fakta yang sebenarnya terjadi.

"Lebih bagus kita mendengarkan dulu, mendudukkan dulu masalahnya seperti apa," ujar dia.

Ia sekaligus meminta seluruh pihak tidak membesar-besarkan masalah ini.

Kerusuhan tak boleh meluas dan merugikan masyarakat banyak.

Pernyataan Wali Kota Malang Sutiaji Terkait Isu Pemulangan Mahasiswa Papua

"Baiknya kita lihat ini (insiden di Asrama mahasiswa Papua) jangan terlalu dibesar-besarkan. Karena, menurut saya, kalau ini dibesarkan terus, tentu akan menyulut lebih banyak pertentangan, lebih banyak nanti konflik," kata politikus Partai Gerindra itu.

"Lebih bagus diberikan waktu untuk melakukan investigasi apa yang sesungguhnya terjadi. Kemudian kalau ada kesalahan, tentu diinikan (ditindak) sesuai hukum yang berlaku," lanjut dia.

Diberitakan, Sabtu (17/8/2019), polisi membawa paksa 43 mahasiswa asal Papua di Asrama Papua, Jalan Kalasan, Surabaya, ke Mapolrestabes Surabaya.

Tindakan itu dilakukan setelah polisi menembakkan gas air mata serta menjebol pagar asrama terlebih dahulu.

Terkait 43 Mahasiswa Papua yang Dibawa Polisi dari Asrama: Mereka Justru Diamankan dari Ormas

Wakil Kepala Polrestabes Surabaya AKBP Leonardus Simarmata mengatakan, mahasiswa asal Papua diangkut untuk diperiksa terkait laporan adanya perusakan serta pembuangan bendera merah putih ke selokan di asrama mereka.

Belakangan, polisi mengembalikan mereka.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved