Breaking News:

Kerusuhan di Papua

Atasi Kerusuhan di Papua, Keluarga Gus Dur Dinilai Tepat Menjadi Mediator Pemerintah-Masyarakat

Komisioner Komnas HAM, Beka Ulung Hapsara menilai, keluarga Gus Dur bisa menjadi juru runding atau mediator antara pemerintah dan masyarakat Papua.

Editor: Sigit Ariyanto
Fransiskus Adhiyuda/Tribunnews.com
Komisioner Komnas HAM, Beka Ulung Hapsara saat diskusi bertajuk 'Bagaimana Sebaiknya Mengurus Papua (2)' di kawasan Cikini Raya, Jakarta Pusat, Sabtu (31/8/2019). 

TRIBUNPAPUA.COM, JAKARTA - Komisioner Komnas HAM, Beka Ulung Hapsara menilai, keluarga Presiden ke-4 RI Abdurahman Wahid atau Gus Dur bisa menjadi juru runding atau mediator antara pemerintah dan masyarakat Papua.

Untuk itu, Beka menyebut, keluarga Gus Dur bisa menjadi pembuka pintu komunikasi pemerintah dan masyarakat Papua.

"Saya kira bisa jadi keluarga Gus Dur, bagaimanapun juga keluarga Gus Dur masih sangat dihormati di Papua. Bisa saja keluarga Gus Dur diajukan sebagai juru runding atau kemudian negosiator, menjadi mediator antara pemerintah Jokowi dengan teman-teman di Papua, itu bagus juga," ujar Beka Ulung Hapsara di kawasan Cikini Raya, Jakarta Pusat, Sabtu (31/8/2019).

Situasi Terkini di Jayapura, Aktivitas Perekonomian Mulai Berjalan

Beka pun menilai, sosok keluarga Gus Dur mampu berperan banyak dalam mensejahterakan masyarakat Papua.

Hal itu dilakukan melalui catatan-catatan khusus yang dibuat keluarga Gus Dur saat menerima masukan masyarakat Papua.

"Mungkin bisa jadi malah punya catatan khusus, oh ini ada yang kurang di sini, ada yang kurang di sana," tambahnya.

Ia pun menyebut, sosok Almarhum Gus Dur memiliki peran yang sangat besar di Papua.

FOTO-FOTO Situasi Terkini Kota Jayapura Pasca Kerusuhan, Aktivitas Masyarakat Mulai Pulih

Terlebih, kata Beka, Gus Dur melakukan pendekatan secara linier, pendekatan budaya dan dialog terbuka untuk mencari masalah yang terjadi di Papua.

Maka dari itu, Beka mengusulkan agar keluarga Gus Dur mengambil peran dalam meredakan gejolak yang terjadi saat ini.

"Dengan jalan kebudayaan ini penting bagi temen-temen Papua sehingga bisa menerima, dan ada seperti titik balik. Jangan seperti sekarang ini ada kerusuhan, polisi dikirim, tetapi tidak pernah mengirim siapa melakukan dialog dengan kepala suku. Nah, itu saya kira penting," jelasnya.(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Keluarga Gus Dur Dinilai Tepat Menjadi Mediator Pemerintah-Masyarakat Papua

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved