Pemerintah Siagakan 3 Pesawat untuk Hujan Buatan Guna Atasi Karhutla di Riau

Pemerintah menyiagakan tiga pesawat untuk membuat hujan buatan dalam rangka mengantisipasi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di wilayah Riau.

Pemerintah Siagakan 3 Pesawat untuk Hujan Buatan Guna Atasi Karhutla di Riau
KOMPAS.COM/IDON TANJUNG
Kabut asap pekat dengan jarak pandang sekitar 300 meter di Jalan Jenderal Sudirman, Kota Pekanbaru, Riau, Jumat (13/9/2019). 

TRIBUNPAPUA.COM - Pemerintah menyiagakan tiga pesawat untuk membuat hujan buatan dalam rangka mengantisipasi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di wilayah Riau, Sumatera.

"Untuk antisipasi karhutla agar tidak tambah banyak dan tambah luas, maka pemerintah menyiagakan 3 pesawat untuk teknologi modifikasi cuaca (TMC) atau hujan buatan," ucap Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Pusat Data, Infromasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Agus Wibowo melalui keterangan tertulis, Minggu (15/9/2019).

Kabut Asap Masih Selimuti Pekanbaru, Warga Kenakan Masker saat Salat Idul Adha

Persawat pertama, Cassa 212-200 dengan kapasitas 1 ton telah dioperasikan di Riau sejak Februari 2019.

Kemudian, pemerintah mendatangkan pesawat CN 295 berkapasitas 2,4 ton yang sudah berada di Pekanbaru.

Pemerintah juga akan mendatangkan satu unit pesawat Hercules dengan kapasitas 5 ton yang rencananya sampai di Pekanbaru, pada Senin (16/9/2019) besok.

6 Fakta Baru Kasus Veronica Koman, Temuan Polisi hingga Bantahan Veronica

Agus menyampaikan bahwa operasi tersebut sangat tergantung keberadaan awan yang berpotensial hujan.

Jika awan tersebut terdeteksi, pesawat akan diterbangkan dan mengeluarkan bahan semai di atas awan untuk menciptakan hujan buatan.

"Saat pesawat terbang sampai di awan yang potensial hujan maka petugas membuka keran dan garam akan keluar melalui pipa untuk menaburi awan dengan garam. Bahan semai garam NaCl akan mengikat butiran-butiran air dalam awan, kemudian menggumpal menjadi berat dan akhirnya jatuh menjadi hujan," tutur dia.

Tewaskan 3 Orang, Ini Kronologi Kecelakaan di Tol Jagorawi

Untuk saat ini, tim di lapangan masih menunggu keberadaan awan potensial dalam jumlah cukup banyak.

"Tim masih menunggu sampai pertumbuhan awan potensial cukup banyak dan kemudian dilakukan operasi TMC," kata Agus.

Halaman
12
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved