Wiranto Mundur dari Hanura, Pengamat: Bakal Buat Partai Makin Lemah, Dia Itu Ikonnya Hanura

Direktur Eksekutif Parameter Politik Adi Prayitno menilai, mundurnya Wiranto dari kursi Dewan Pembina Partai Hanura akan semakin melemahkan partai.

Tribunnews.com/Irman Rismawan
Ketua Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) Wiranto saat pelantikan di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (13/12/2019). Presiden resmi melantik sembilan orang Wantimpres periode 2019-2024. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNPAPUA.COM - Direktur Eksekutif Parameter Politik Adi Prayitno menilai, mundurnya Wiranto dari kursi Dewan Pembina Partai Hanura akan semakin melemahkan partai tersebut.

Sebab, menurut Adi, hingga saat ini Wiranto masih menjadi wajah Hanura.

"Mundurnya Wiranto dari Hanura ini sedikit banyak membuat partai ini akan semakin melemah. Karena suka tidak suka, Wiranto itu adalah ikonnya Hanura," kata Adi kepada Kompas.com, Rabu (18/12/2019).

Wiranto Heran Tak Diundang Munas Hanura, Ketua DPP: Harusnya Punya Militansi untuk Datang Sendiri

Adi mengatakan, tidak heran bahwa Wiranto masih sangat lekat dengan Hanura.

Sebab, selain sebagai pendiri, Wiranto pernah menjadi Ketua Umum dan Dewan Pembina Hanura.

"Dan waktu Hanura lolos ke Senayan (DPR) itu kan karena orang melihat Wiranto kan, karena dianggap figur lama, sosok politisi yang sudah malang melintang jadi wajar ikut pemilu langsung lolos," ujar dia.

Menurut Adi, Ketua Umum Hanura saat ini, yaitu Oesman Sapta Odang (OSO), belum berhasil menggantikan kuatnya ketokohan Wiranto.

Dituding Jual Partai Hanura ke OSO Rp 200 Miliar, Wiranto: Ampun Deh Besar Sekali

Hal ini terbukti dengan tidak lolosnya Hanura ke DPR dalam Pemilu 2019 di bawah kepemimpinan OSO.

Ditambah lagi, dengan mundurnya Wiranto dari kursi Dewan Pengawas, kian merugikan Hanura dan memperkecil partai tersebut lolos ke Senayan pada pemilu periode berikutnya.

"Itu menjadi kerugian besar bagi Hanura, karena figur sentral figur kunci justru mengundurkan diri dan bahkan tidak menganggap kepemimpinan OSO itu sebagai pemimpin yang sah dan kredibel," kata pengamat politik UIN Syarif Hidayatullah itu.

Halaman
12
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved