Breaking News:

Banjir Rendam Jakarta, Petisi Pencopotan Anies dari Jabatan Gubernur DKI Kembali Viral

Petisi yang menuntut pencopotan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di laman change.org kembali mencuat setelah banjir merendam Jakarta.

TRIBUNNEWS.COM/IQBAL FIRDAUS
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berpidato pada acara Awarding Night Padmamitra+ Awards 2019 di Balai Kota, Jakarta Pusat, Selasa (5/11/2019). Padmamitra Awards merupakan penghargaan pemerintah terhadap badan usaha yang telah menyelenggarakan CSR di bidang kesejahteraan sosial. 

TRIBUNPAPUA.COM - Petisi yang menuntut pencopotan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di laman change.org kembali mencuat setelah banjir parah melanda sejumlah wilayah di Jakarta.

Awalnya, petisi tersebut telah dibuat sejak 2018, tetapi diramaikan kembali oleh warganet setelah kejadian banjir di awal 2020 ini.

Petisi yang ditujukan kepada Presiden Joko Widodo dan Menteri Dalam Negeri tersebut meminta agar Anies dicopot dari jabatannya sebagai gubernur.

Petisi pencopotan Anies Baswedan ramai kembali setelah peristiwa banjir di Jakarta, Kamis (2/1/2020).
Petisi pencopotan Anies Baswedan ramai kembali setelah peristiwa banjir di Jakarta, Kamis (2/1/2020). (Capture laman change.org)

 

Ketika Anies Baswedan Diteriaki Warga Korban Banjir: Kami Butuh Makan

Hingga Kamis (2/1/2020) sore, petisi tersebut telah ditandatangani oleh lebih dari 180.000 orang dari target 200.000 tanda tangan.

Pembuat petisi tersebut, yakni akun Opini Kamu memberikan beberapa alasan kenapa Anies harus segera melepaskan jabatannya.

Anies dinilai gagal menangani sejumlah persoalan di DKI Jakarta.

Ternyata, tidak hanya banjir yang menjadi penyebab tuntutan, melainkan beberapa persoalan lain seperti APBD DKI Jakarta, gaji Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP) yang tidak wajar, dan lain-lain.

"Mulai membengkaknya APBD DKI Jakarta 2018, gaji TGUPP yang tembus 70-an orang dengan biaya gaji puluhan juta rupiah per kepala per orang, banjir muncul kembali, diskotik yang ditutup buka kembali, sampah menumpuk di mana-mana, pohon plastik, PKL yang merajalela mengambil badan trotoar, naiknya NJOP, susahnya mendapat layanan publik dan kesehatan, rusunawa yang tidak terurus, trotoar Senayan yang tidak kunjung selesai dan yang terakhir adalah tiang bendera peserta ASIAN GAMES 2018 yang hanya ditopang bambu kecil yang dibelah," tulis petisi itu.

"Sudah saatnya Presiden Joko Widodo dan Menteri Dalam Negeri memanggil dan MENCOPOT Anies Baswedan dari jabatannya sebagai Gubernur DKI Jakarta! Jangan ditunda lagi!"

Tak Bermaksud Salahkan Anies soal Rumahnya yang Kebanjiran, Roy Marten: Saya Bercanda Aja

Beberapa peserta petisi kemudian memberikan komentar setelah menandatangani petisi.

Halaman
123
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved