Pengamat Militer Ibaratkan Kasus di Natuna seperti Sakit Jantung: Besok Hilang, Nanti Ada Lagi

Pengamat Pertahanan dan Militer Connie Rahakundini Bakrie minta pemerintah ambil sikap tegas untuk atasi permasalahan di perairan Natuna.

Pengamat Militer Ibaratkan Kasus di Natuna seperti Sakit Jantung: Besok Hilang, Nanti Ada Lagi
YouTube KOMPASTV
Pengamat Pertahanan dan Militer Connie Rahakundini Bakrie minta pemerintah ambil sikap tegas untuk atasi permasalahan di perairan Natuna. 

TRIBUNPAPUA.COM - Masuknya kapal milik China secara ilegal ke wilayah Indonesia bukan kali pertama terjadi.

Kejadian yang sudah beberapa kali terjadi tersebut menurut Pengamat Pertahanan dan Militer Connie Rahakundini Bakrie terjadi karena tidak adanya sikap tegas dan keras dari pemerintah.

Dikutip TribunWow.com, Connie mengatakan pemerintah harus segera mengambil sikap untuk mengatasi permasalahan di perairan Natuna.

 

Natuna, Kritik Susi, hingga Riuhnya Tagar NatunaBukanNacina di Twitter

Ia kemudian mengibaratkan kejadian masuknya kapal-kapal asal China tersebut seperti penyakit serangan jantung yang tiba-tiba datang lalu hilang kembali.

"Urgensinya jelas ada, karena menurut saya ini akan terjadi sekarang, nanti besok hilang, lalu ada lagi," kata Connie di acara 'KOMPAS PETANG' Kompastv, Sabtu (4/1/2020).

"Masa kita mau terus setiap saat kayak orang sakit jantung, panik, enggak usah. Yang penting sekarang duduk bersama, kebijakan mau seperti apa, hard power-nya (kekuatan keras) seperti apa," tambahnya.

Connie meminta Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) untuk konsekuen dengan tujuannya yang tertuang dalam Nawacita sebagai negara poros maritim dunia.

"Tadi saya bilang kalau memang Indonesia menjadi negara poros maritim dunia dan konsekuen presiden, apalagi sampai Nawacita," kata Connie.

Ia mengatakan untuk mewujudkan Nawacita, Jokowi harus dengan segera menetapkan targetnya agar perhitungan secara tehnis dapat dilakukan.

"Nawacita itu angkatan laut kita harus hadir di dua samudra, tentukan kapan mau mencapainya misal 2045, hitung mundur ke belakang. Dari situ kita bisa hitung anggaran pertahanan kita berapa yang dijanjikan Pak Prabowo saat kampanye, kemudian bisa kita hitung juga industri pertahanan kita, industri sipil kita harus berkolaborasi seperti apa mendukung tadi," papar Connie.

Soal Natuna, Dahnil Anzar: Pernyataan PKS Sarat dengan Modus Men-down Grade Prabowo

Halaman
1234
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved