Sebut Prabowo Berkepentingan dengan Kasus di Asabri, Dahnil Anzar Beri Penjelasan

Dahnil Anzar Simanjuntak menyatakan, Prabowo berkepentingan untuk mengikuti perkembangan kasus dugaan korupsi di PT Asabri.

Sebut Prabowo Berkepentingan dengan Kasus di Asabri, Dahnil Anzar Beri Penjelasan
KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO
Koordinator juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Dahnil Anzar Simanjuntak saat ditemui di media center pasangan Prabowo-Sandiaga, Jalan Sriwijaya I, Jakarta Selatan, Senin (4/2/2019). 

TRIBUNPAPUA.COM - Juru Bicara Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Dahnil Anzar Simanjuntak menyatakan, Prabowo berkepentingan untuk mengikuti perkembangan kasus dugaan korupsi di PT Asabri.

Sebab, dana pensiun prajurit TNI/Polri dan ASN di Kementerian Pertahanan, TNI/Polri dikelola oleh perusahaan tersebut.

Mahfud MD Ungkap Kasus Korupsi Asabri Capai Rp 10 T, Menhan Prabowo Tak Habis Pikir Ada yang Tega

"Menhan berkepentingan dengan kasus Asabri meski Asabri adalah BUMN di bawah koordinasi Kementerian BUMN," kata Dahnil melalui keterangan tertulis, Selasa (14/1/2020).

"Namun dari total aset Rp 35,188 triliun PT Asabri, berasal dari uang iuran pensiun prajurit TNI/Polri dan PNS TNI/Polri, termasuk PNS Kemhan."

"Di mana dari total gaji pokok mereka setiap bulan dipotong 4,75 persen untuk iuran pensiun dan 3,25 persen untuk tunjangan hari tua," lanjut dia.

Soal Isu Korupsi di Asabri, Mahfud MD: Mungkin Tak Kalah Fantastis dari Kasus Jiwasraya

Ia menambahkan, saat ini Prabowo masih memantau dan menunggu informasi dari Menteri BUMN dan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) mengenai kejelasan permasahalan di PT Asabri.

"Ketika mendapat laporan terkait dugaan korupsi di Asabri, Menhan sedang mempelajari dan menunggu informasi lengkap permasalahannya dari Menteri BUMN dan BPK," lanjut dia.

Dahnil mengatakan, Prabowo hanya ingin memastikan dana pensiun prajurit tetap aman dan tidak terganggu.

Soal Dugaan Korupsi di Asabri, Mahfud MD: Mungkin Pelakunya Sama dengan Jiwasraya

Sebelumnya, isu dugaan korupsi di Asabri mencuat ke publik bermula dari pernyataan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD.

Tak tanggung-tanggung, Mahfud menyebut nilainya pun tidak kalah besar dengan kasus dugaan korupsi di perusahaan asurani milik negara lainnya, PT Jiwasraya (Persero), yakni mencapai Rp 10 triliun.

Halaman
12
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved