Cerita Remaja di Samarinda 8 Tahun Disiksa Ibu Kandung, Dipukul Pakai Piring hingga Gagang Sapu

RM (16), seorang remaja di Samarinda, Kalimantan Timur mengaku hanya bisa pasrah saat mendapat siksaan oleh ibu kandungnya sendiri.

(KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATON)
RM (jaket putih) didampingi Koordinator Tim Reaksi Cepat Perlindungan Anak (TRCPA) Kaltim, Rina Zainun saat ditemui Kompas.com di sebuah warung makan di Samarinda, Jumat (24/1/2020). 

Hal itu dibuktikan dengan bekas luka lebam di tubuhnya.

Tidak hanya memukul dan memaki, bahkan suatu hari, ibu kandungnya itu tiba-tiba marah tanpa sebab.

Ia bersama dengan saudaranya dilarang makan hasil masakannya.

Bocah 8 Tahun Disiksa Berlutut selama 9 Jam hingga Akar Tumbuh di Lututnya, Ini Kronologinya

"Ibu bilang, kalau makan, masak sendiri. Jangan makan makanan saya," ungkap RM menirukan ucapan ibunya.

Selain itu, ia juga tidak pernah diberi uang saku dan dibiayai sekolah.

Untuk membayar kebutuhan sekolah, ia bekerja di angkringan dan terkadang dibantu kakak.

Sementara bapaknya yang bekerja sebagai buruh bangunan, dianggap tidak pernah peduli dengan kondisi anak-anaknya.

Suatu hari, ia pernah melaporkan perlakuan kasar ibunya itu kepada bapaknya.

Paman Selingkuh dengan Keponakan, Bayi Mereka Dibuang agar Hubungan Gelap Tak Terungkap

Namun, jawaban yang diterima dari bapaknya hanya disuruh untuk sabar.

Tak tahan dengan kondisi itu, bahkan ia mengaku pernah untuk mencoba bunuh diri.

Halaman
123
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved