Ahok Diminta Dicopot dari Pertamina, Erick Thohir: Saya Tak Mau Ada Pergantian karena Hal Personal

Massa yang mengikuti aksi 212 sempat meminta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dicopot dari jabatannya sebagai Komisaris Utama PT Pertamina (Persero).

(KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIA)
Menteri BUMN Erick Thohir 2 

TRIBUNPAPUA.COM - Massa yang mengikuti aksi 212 sempat meminta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dicopot dari jabatannya sebagai Komisaris Utama PT Pertamina (Persero).

Menanggapi hal tersebut, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengaku sudah puas dengan kinerja jajaran direksi dan komisaris Pertamina dalam tiga bulan terkahir ini.

“Apa yang dilakukan daripada komisaris dan direksi, saya tidak mau dikotomi komisaris dan direksi, di Pertamina tiga bulan terakhir saya rasa baik,” ujar Erick di Jakarta, Sabtu (22/2/2020).

Minta Wamen BUMN Tegur Ahok, Andre Rosiade: Jangan Sampai Ada Komisaris Rasa Dirut

Erick memastikan tak akan mencopot Ahok atau pun jajaran direksi dan komisaris Pertamina lainnya dalam waktu dekat ini.

Sebab, selama jajaran dan komisaris berhasil menjalankan tugas sesuai key performance indicator (KPI) yang telah ditentukan, tak akan terkena perombakan.

“Saya tidak mau pergantian itu karena hal-hal personal, selama KPI-nya jalan,” kata Erick.

"Biarkan direksi BUMN bekerja, jangan ditakut-takuti nanti diganti begitu. Yang diganti itu yang tidak sesuai dengan KPI."

Luhut Beri Tugas untuk Ahok soal Minyak: Mau Cepat Saja

Erick mengaku sebenarnya menginginkan direksi dan komisaris yang telah ditunjuk bekerja sesuai dengan masa kerja yang telah ditentukan.

Dia tak ingin terjadi bongkar pasang direksi dan komisaris BUMN dalam waktu yang cepat.

“Saya mau direksi yang diangkat saat ini bisa menjabat sampai dengan selesai, jangan direksi ini ditakuti gonta ganti posisi, apakah dalam satu tahun dilepas saya tidak mau. Kenapa? karena yang namanya membangun sebuahh usah perlu kontinuitas, tetapi KPI harus tetap tercapai,” ucap dia.

Halaman
123
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved