Senjata Diduga Milik TNI Dipakai Meneror 3 Truk di Papua, Wakapendam: Ditembak saat Ngebut

Kelompok yang menembaki iring-iringan tiga truk milik Badan Usaha Milik Negara di Distrik Oksop, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua.

Senjata Diduga Milik TNI Dipakai Meneror 3 Truk di Papua, Wakapendam: Ditembak saat Ngebut
(Dok Pendam XVII Cenderawasih)
(Ilustrasi) Kondisi pegunungan di Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua 

TRIBUNPAPUA.COM - Kelompok yang menembaki iring-iringan tiga truk milik Badan Usaha Milik Negara di Distrik Oksop, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, Senin (2/3/2020), masih belum terlacak.

Namun, dari hasil penyelidikan sementara, senjata yang digunakan kelomok penyerang dimungkinkan milik TNI.

KKB Terus Berulah dalam 2 Minggu Terakhir, TNI: Diduga untuk Gagalkan PON dan Pilkada Papua

"Jelas ada kemungkinan itu senjata milik TNI yang dibawa Heli MI17," kata Wakapendam XVII/Cenderawasih Letkol Inf Dax Sianturi.

Dax lalu menjelaskan, ada kemungkinan senjata itu milik TNI yang dibawa oleh Heli MI-17 yang menabrak tebing di Pegunungan Mandala.

Sementara itu, akibat aksi penyerangan itu, sopir truk mengalami trauma.

Salah satu sopir yang panik juga sempat mengalami kecelakaan dan truknya terbalik.

"Akibat penembakan itu tidak ada korban. Hanya habis mereka dihadang, begitu mendekat ke Oksibil mungkin sopir trauma jadi kurang hati-hati dan kendaraannya ada yang terbalik," kata Dax.

Tidak ada korban jiwa

Dax melanjutkan, dalam aksi penyerangan tersebut tidak ada korban jiwa.

Para pelaku diduga hanya melakukan gangguan dan dilakukan saat kendaraan melaju kencang.

"Mereka hanya mengeluarkan tembakan gangguan saja dan dilakukan pada saat kendaraan sedang melaju kencang dan tidak berhenti," ujar Dax Sianturi, saat dihubungi melalui telepon, Selasa (3/3/2020).

Halaman
1234
Editor: Roifah Dzatu Azmah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved