Debat Atasi Banjir, Cawagub DKI dari PKS 2 Kali Sebut Ingin Tiru Program Ahok

Dua calon wakil gubernur DKI Jakarta yakni Ahmad Riza Patria dari Partai Gerindra dan Nurmansjah Lubis dari PKS debat strategi soal banjir.

(KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA)
Debat calon wakil gubernur Nurmansjah Lubis dari PKS dan Ahmad Riza Patria dari Gerindra soal banjir, di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (6/3/2020) 

TRIBUNPAPUA.COM - Dua calon wakil gubernur DKI Jakarta yakni Ahmad Riza Patria dari Partai Gerindra dan Nurmansjah Lubis dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dihadirkan oleh Partai Solidaritas Indonesia (PSI) untuk berdebat terkait strategi soal banjir ketika terpilih sebagai orang nomor dua di Jakarta.

Dalam pemaparan dan debat yang dilakukan, Nurmansjah kerap kali menyebut nama mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok soal penanganan banjir di Ibu Kota.

Soal Penanganan Banjir di Jakarta, DPRD DKI Akan Hadirkan Ahok

Salah satunya saat Nurmansjah mengaku punya opsi mengatasi banjir, yakni dengan membangun tanggul cerucuk.

Dia mengatakan tanggul cerucuk merupakan cara mengatasi banjir di era Joko Widodo-Ahok. Cerucuk adalah cara mengatasi banjir dengan menancapkan material bambu ke tanah untuk membuat lubang sebagai jalan masuknya air.

Nurmansjah mengatakan cara ini lumayan membantu untuk mengatasi banjir.

"Zaman Jokowi-Ahok itu ada namanya jadi semacam cerucuk yang dibuat sedemikian banyak. Contohnya di Antasari tuh, turunan Antasari. Di sana kan selalu air menggenang, kemudian dibuat cerucuk itu genangan langsung masuk kedalam," ucap Nurmansjah saat debat di kawasan Kebayoran, Jakarta Selatan, Jumat (6/3/2020).

Kemudian saat sesi pertanyaan, panelis memberikan pertanyaan terkait transparansi anggaran.

Dalam jawabannya, Nurmansjah lagi-lagi menyebut nama Ahok. Ia mengaku akan meniru gaya tegas Ahok dalam mengawasi anggaran.

Bandingkan Anies dengan Ahok, Politisi PDIP Sebut Gubernur DKI Tak Punya Arah yang Jelas soal Banjir

"Jadi memang harus agak preman DKI itu, saya cocok dengan kepemimpinan Bang Ahok tuh," kata dia.

Bang Ancah (sapaan akrab Nurmansjah) pun mengungkapkan sistem anggaran yang dibuat pada era Ahok yaitu e-budgeting. Dia mengakui sistem itu memang efektif mengawasi kebocoran anggaran.

Halaman
12
Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved