Jangan Terkecoh, Ini 12 Mitos tentang Virus Corona dari Iklim hingga Penggunaan Antibiotik

Sejak Virus Corona dinyatakan WHO sebagai pandemi global, wabah bernama Covid-19 ini telah membuat sejumlah negara lockdown daerahnya.

Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Ilustrasi virus corona 

Pemindai termal efektif dalam mendeteksi orang yang mengalami demam, yaitu memiliki suhu tubuh lebih tinggi dari normal karena infeksi dengan Virus Corona.

Namun, mereka tidak dapat mendeteksi orang yang terinfeksi meski belum sakit demam.

Ini karena dibutuhkan antara 2 dan 10 hari sebelum orang yang terinfeksi menjadi sakit dan mengalami demam.

 

8. Menyemprotkan Alkohol Atau Klorin Dapat Bunuh Virus Corona

Cara ini tidak dapat membunuh Virus Corona. Menyemprotkan alkohol atau klorin ke seluruh tubuh Anda tidak akan membunuh Virus yang telah memasuki tubuh Anda.

Menyemprotkan zat-zat semacam itu dapat merusak pakaian atau selaput lendir (yaitu mata, mulut).

Ketahuilah bahwa alkohol dan klorin dapat berguna untuk mendisinfeksi permukaan, tetapi perlu digunakan di bawah rekomendasi yang tepat.

9. Vaksin Pneumonia Melindungi Anda dari Virus Corona

Vaksin terhadap pneumonia, seperti vaksin pneumokokus dan vaksin Haemophilus influenza tipe B (Hib), tidak memberikan perlindungan terhadap Virus Corona.

Virus ini sangat baru dan berbeda sehingga membutuhkan vaksin sendiri.

Para peneliti sedang mencoba mengembangkan vaksin melawan Virus Corona, dan WHO mendukung upaya mereka.

Meskipun vaksin ini tidak efektif terhadap Virus Corona, vaksinasi terhadap penyakit pernapasan sangat dianjurkan untuk melindungi kesehatan Anda.

10. Mencuci Hidung dengan Garam dapat Melindungi Orang dari Virus Corona

Tidak ada bukti bahwa mencuci hidung dengan garam secara teratur telah melindungi orang dari infeksi Virus Corona baru.

Ada beberapa bukti terbatas bahwa mencuci hidung dengan garam secara teratur dapat membantu orang pulih lebih cepat dari flu biasa.

Namun, membilas hidung secara teratur belum terbukti mencegah infeksi pernapasan.

11. Memakan Bawang Putih dapat Cegah Infeksi

Bawang putih adalah makanan sehat yang mungkin memiliki beberapa sifat antimikroba.

Namun, tidak ada bukti dari wabah saat ini bahwa makan bawang putih telah melindungi orang dari Virus Corona.

12. Antibiotik Efektif Cegah dan Obati Virus Corona

Tidak, antibiotik tidak bekerja melawan Virus, hanya bakteri.

Coronavirus baru (2019-nCoV) adalah Virus dan, oleh karena itu, antibiotik tidak boleh digunakan sebagai sarana pencegahan atau pengobatan.

Namun, jika Anda dirawat di rumah sakit untuk 2019-nCoV, Anda mungkin menerima antibiotik karena koinfeksi bakteri mungkin terjadi.

Cara Virus Corona Menginfeksi

Seputar Virus Corona
Seputar Virus Corona (Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S)

Seorang peneliti dari Columbia University, Angela Rasmussen mengungkapkan bagaiman bentuk Virus Corona sebenarnya.

Dikutip dari The Atlantic, struktur Virus Corona memberikan beberapa petunjuk tentang keberhasilannya menginfeksi manusia.

Dalam bentuknya, Virus Corona pada dasarnya adalah bola yang runcing.

Paku-paku tersebut mengenali dan menempel pada protein yang disebut ACE2, yang ditemukan di permukaan sel kita.

Hal inilah langkah pertama Virus Corona menginfeksi manusia.

 

Kontur yang tepat dari lonjakan SARS-CoV-2 memungkinkannya untuk menempel jauh lebih kuat ke ACE2 daripada yang dilakukan SARS-klasik.

"Kemungkinan ini sangat penting untuk penularan dari orang ke orang," kata Angela Rasmussen.

Secara umum, semakin ketat ikatan, semakin sedikit Virus yang diperlukan untuk memulai infeksi.

Paku pada Virus Corona terdiri dari dua bagian yang terhubung, dan lonjakan akan aktif ketika bagian tersebut dipisahkan; hanya dengan demikian Virus dapat memasuki sel inang.

Dalam SARS-klasik, pemisahan ini terjadi dengan beberapa kesulitan.

Tetapi dalam SARS-CoV-2, jembatan yang menghubungkan kedua bagian dapat dengan mudah dipotong oleh enzim yang disebut furin, yang dibuat oleh sel manusia dan - yang terpenting - ditemukan di banyak jaringan.

"Ini mungkin penting untuk beberapa hal yang benar-benar tidak biasa yang kita lihat dalam Virus ini," kata Kristian Andersen dari Scripps Research Translational Institute.

Sebagai contoh, sebagian besar Virus pernapasan cenderung menginfeksi saluran udara bagian atas atau bawah.

Secara umum, infeksi saluran pernapasan atas lebih mudah menyebar, tetapi cenderung lebih ringan, sementara infeksi saluran pernapasan bawah lebih sulit ditularkan, tetapi lebih parah.

Para peneliti mengindikasi SARS-CoV-2 tampaknya menginfeksi saluran udara bagian atas dan bawah, mungkin karena dapat mengeksploitasi furin di mana-mana.

Gejala yang Harus Diperhatikan

Dikutip dari The New York Times, gejala infeksi ini termasuk demam, batuk dan kesulitan bernapas atau sesak napas.

Penyakit ini menyebabkan lesi paru-paru dan pneumonia.

Tetapi kasus-kasus yang lebih ringan mungkin menyerupai flu atau pilek, membuat pendeteksian menjadi sulit.

Pasien juga dapat menunjukkan gejala lain, seperti masalah pencernaan atau diare.

Perkiraan saat ini menunjukkan bahwa gejala dapat muncul hanya dalam dua hari atau selama 14 hari setelah terpapar Virus.

Jika Anda demam atau batuk dan baru-baru ini mengunjungi Cina, Korea Selatan, Italia, atau tempat lain dengan wabah Virus Corona yang diketahui, atau menghabiskan waktu bersama seseorang yang melakukannya, kunjungi penyedia layanan kesehatan Anda.

Hubungi terlebih dahulu, sehingga layanan kesehatan dapat mempersiapkan kunjungan Anda dan mengambil langkah-langkah untuk melindungi pasien dan staf lain dari kemungkinan paparan.

Pengembangan Vaksin Virus Corona

Vaksin Virus Corona diperkirakan masih berbulan-bulan lagi dan mungkin bertahun-tahun lamanya untuk mengembangkannya.

Sementara teknologi baru, kemajuan dalam genomik dan peningkatan koordinasi global telah memungkinkan para peneliti untuk bertindak cepat, pengembangan vaksin tetap merupakan proses yang mahal dan berisiko.

Dikutip dari The New York Times, setelah wabah SARS pada tahun 2003, peneliti butuh sekitar 20 bulan untuk mendapatkan vaksin yang siap untuk uji coba pada manusia.

Pada saat wabah Zika pada tahun 2015, para peneliti telah menurunkan waktu pengembangan vaksin menjadi enam bulan.

Sekarang, mereka berharap bahwa pekerjaan dari wabah di masa lalu akan membantu mengurangi waktu pengembangan vaksin.

 

Para ilmuwan di National Institutes of Health dan beberapa perusahaan sedang mengerjakan kandidat vaksin yang akan diujikan kepada manusia.

Anthony S. Fauci, direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases mengatakan, uji coba klinis awal mungkin akan selesai dalam waktu tiga bulan.

Tetapi para peneliti masih perlu melakukan pengujian ekstensif untuk membuktikan bahwa vaksin itu aman dan efektif.

(Tribunnews.com/Whiesa)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul 12 Mitos Tentang Corona, Cuaca Panas Dapat Tularkan Covid-19 hingga Penggunaan Antibiotik

Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved