Curhat Tenaga Medis di Balik Penanganan Pasien Corona, Kecemasan hingga Temukan Pasien Bandel

Dalam menangani wabah Virus Corona tenaga medis kini menjadi garda terdepan negara.Merekalah yang terjun secara langsung merawat pasien Corona.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
ilustrasi - Petugas medis membawa pasien ke dalam ruang isolasi Gedung Pinere RSUP Persahabatan, Jakarta, Rabu (4/3/2020). Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan menerima total 31 pasien dengan status dalam pemantauan dan pengawasan berkaitan dengan virus Covid-19 atau virus Corona dan saat ini masih diobservasi secara intensif. 

“Saya juga sedih senior-senior saya juga sudah banyak yang kena. Makanya kadang-kadang saya juga hati kecil takut juga,” ucap dia.

Rasa khawatir tidak berhenti di dirinya saja.

Anak dan suami dirumah pun juga ikut jadi perhatiannya. Dia tidak mau pulang kerumah membawa penyakit dan menularkanya kepada keluarga.

Maka dari itu, setiap hendak pulang ke rumah, dia rela mandi di rumah sakit demi memastikan dirinya bersih dari virus.

“Sampai di rumah pun saya usahakan jaga jarak dengan orang rumah,” ucap dia.

Namun terlepas dari itu, M hanya bisa berserah kepada Tuhan.

Ia percaya jika yang maha kuasa akan selalu melindunginya beserta keluarga.

Namun M juga meyakini Tuhan juga memberikan dia akal dan pikiran untuk tetap menjaga diri, bukan hanya berserah belaka namun abai kepada kondisi sekitar.

“Harus punya hikmat, punya pikiran. Karena kan iman tanpa perbuatan adalah mati, sama saja seperti itu saja,” terang dia.

Fasilitas yang kurang

Halaman
1234
Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved