Breaking News:

SBY Teringat Masa Ia Pernah Dihujat saat Jadi Presiden: Kalau Saya Tidak Kuat, Negara Kacau

Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY) meminta masyarakat tidak berlebihan dalam mengkritisi pemerintah.

TRIBUNNEWS.COM/IRWAN RISMAWAN
Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). 

TRIBUNPAPUA.COM - Presiden Keenam Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY) meminta masyarakat tidak berlebihan dalam mengkritisi pemerintah dan menggunakan kata-kata yang lebih 'beradab'.

SBY khawatir sejumlah pejabat pemerintah tidak bisa menerima kata-kata yang keras dan kasar, karena merasa sudah berupaya dan berbuat dalam mengatasi krisis akibat virus Corona (COVID-19) saat ini.

"Karena merasa dihina, beliau-beliau (di pemerintahan) ingin mengganjar para 'penghina' itu dengan penalti hukuman," kata SBY, Rabu (8/4/2020), dikutip dari Antara.

Padahal, menurut SBY, pemerintah telah berupaya menanggulangi wabah COVID-19 secara serius dengan segala keterbatasan yang dimiliki, termasuk keterbatasan keuangan negara.

"Pemerintah telah berupaya untuk serius menanggulangi wabah Corona ini," kata SBY.

Karena itu, SBY meminta masyarakat tidak terlalu cepat menuduh pemerintah tidak serius bahkan tidak berbuat apa-apa di dalam menanggulangi wabah pandemik global itu.

Sembuh dari Covid-19, Ajudan Wagub Sumut: Berjemur Jam 8 Pagi, Olahraga, Berdoa, Makan Telur Rebus

SBY mengingat dulu juga pernah mengalami hal yang sama sewaktu menduduki jabatan Presiden RI.

Ketika itu, kata dia, Indonesia juga sedang berada dalam krisis ekonomi global.

"Saat itu saya tegang, letih, dalam suasana seperti itu, secara bertubi-tubi dan di banyak tempat saya diserang dan dihina. Di parlemen, di media massa, dan di jalanan dengan macam-macam unjuk rasa. Kata-katanya sangat kasar dan menyakitkan," ujar SBY.

SBY mengatakan, beberapa kali isterinya Ani Yudhoyono menangis saat itu.

Terkadang, SBY juga hampir tidak kuat dengan hinaan-hinaan yang melampaui batas yang ditujukan kepadanya.

Namun, SBY berkata, sebagai nakhoda, dia harus kuat, harus tegar, dan harus sabar.
Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved