Ini Alasan 47 WNA yang Mayoritas Guru di Pedalaman Tinggalkan Papua, Tak Hanya karena Corona

Sebanyak 47 Warga Negara Asing (WNA) dari beberapa negara meninggalkan Papua pada Kamis (23/4/2020) pagi.

(KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDI)
Para WNA yang akan meninggalkan Papua melalui Bandara Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Kamis (23/4/2020) 

TRIBUNPAPUA.COM - Sebanyak 47 Warga Negara Asing (WNA) dari beberapa negara meninggalkan Papua pada Kamis (23/4/2020) pagi.

Mereka berangkat menggunakan pesawat carteran melalui Bandara Sentani, Kabupaten Jayapura.

Sebelum diterbangkan ke negaranya masing-masing, para WNA tersebut lebih dulu menjalani rapid test.

Kepala Badan Pengelola Perbatasan dan Kerja Sama Provinsi Papua Suzana Wanggai mengatakan, para WNA tersebut mayoritas bekerja sebagai guru di wilayah pedalaman Papua.

Sedangkan beberapa orang lainnya melakukan pelayanan keagamaan.

"Mereka (WNA) ini kan berada di Papua, ada yang menjadi pelayanan keagamaan dan guru. Dan hari ini kebanyakan guru-guru yang mengabdi di pedalaman Papua," kata dia.

47 WNA itu berasal dari empat negara yakni Amerika Serikat, Kanada, Korea Selatan serta Jepang.

Mayoritas, mereka berasal dari Amerika Serikat, yaitu sebanyak 35 orang.

Anggap Presiden China Xi Jinping Bahayakan Seisi Dunia, Koran Terbesar Jerman: Anda Terlalu Bangga

Alasan kepulangan

Suzana mengungkapkan, para WNA pulang karena permintaan dari negaranya.

Ada pula yang ditarik oleh organisasi tempat mereka bekerja.

"Mereka kebanyakan sudah masuk masa cuti, sehingga diizinkan pulang oleh organisasi dan negaranya," kata dia.

Meski demikian, kata Suzana, ada WNA yang sebenarnya keberatan meninggalkan Papua.

Mereka menganggap provinsi paling timur di Indonesia ini lebih aman dari pandemi Corona bila dibandingkan negaranya.

"Ada yang juga merasa keberatan untuk meninggalkan Papua, karena menurut mereka, Papua masih lebih aman untuk terhindar dari penyebaran Covid-19. Namun, karena mereka bernaung dalam organisasi yang mengirim mereka ke Papua, maka, mau tidak mau, mereka harus meninggalkan Papua," tutur Suzana.

Terawan Jarang Tampil di Tengah Wabah Corona, Jokowi: Yang Ditangani Menkes Bukan Cuma Covid-19

Tak hanya karena Corona

Pejabar Sekda Papua Ridwan Rumasukun mengungkapkan, kepulangan WNA bukan hanya karena Corona.

"WNA itu pulang bukan hanya akibat penyebaran Covid-19. Tapi, ada yang dipanggil pulang ke negaranya, karena masa tugas mereka telah berakhir atau untuk perpanjang visa dan surat-surar penting lainnya," kata Ridwan

Pada 21 April 2020, kata dia, pemerintah setempat mendapatkan surat dari Kedutaan Besar Amerika Serikat dan Kanada.

Surat yang ditujukan pada Pemprov Papua tersebut berisi permintaan membuka jalur penerbangan untuk pemulangan warga negara mereka yang masih berada di Papua.

Usai melakukan penelaahan, permintaan disetujui dengan proses pemeriksaan kesehatan sesuai protokol penanganan Corona.

(Kompas.com/Kontributor Jayapura, Dhias Suwandi)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Fakta 47 WNA yang Mayoritas Guru di Pedalaman Tinggalkan Papua, Ini Alasannya

Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved