Breaking News:

Edy Rahmayadi Terkejut Ditelepon Tito Karnavian Malam-malam : Kaget Juga Saya, Ada Apa Pak Menteri?

Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi mengaku lima hari yang lalu kaget karena malam-malam dihubungi oleh Mendagri Tito Karnavian

Tribun Medan
Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi 

Rapat itu sebelumnya menyepakati untuk penundaan bulan pelaksanaan pilkada serentak 2020.

“Dinamikanya, tidak ada satu pun ahli yang mengatakan Covid-19 selesai 2021. Bahwa Covid-19 menyerang segala usia,” katanya.

Skenarionya adalah dengan vaksin massal.

Sebanyak dua pertiga populasi di Indonesia harus diberi vaksin atau 170 juta orang harus divaksin.

Jumlah vaksinnya pun harus dikalikan 2 yang mana 1 lagi untuk booster.

Tanggapi soal Rhoma Irama, Ridwan Kamil: Saat Ada Pelanggaran yang Repot Siapa?

“Bayangkan bagaimana produksi, berapa lama, distribusinya, eksekusi vaksinasinya. Ada prediksi akan ada vaksin di 2021, artinya harus menunggu setahun lagi,” katanya.

Dijelaskannya, dalam rapat koordinasi kesiapan pilkada se Sumut, diketahu bahwa KPUD Sumut, Bawaslu Sumut, sudah siap.

Bahkan Gubernur Sumut juga sudah memberikan hibah tanah dan kantor untuk KPUD Sumut.

Kemudian dari sisi anggaran, sebagian persoalan anggaran untuk pilkada dari NPHD dari kepala daerah kepada KPU dan Bawaslu ada yang mencapai 100 persen, ada juga yang masih separuh.

“Dan kemudian ada yang masih kecil. Madina dan Samosir, tadi sudah disampaikan bupatinya bahwa tanggal 7 Juli akan diberesin semua, itu untuk Samosir. Hanya masalah internal di Bawaslu di Samosir,” katanya.

Halaman
1234
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved