Marno dan Keluarga 15 Tahun Tinggal di Gubuk Tengah Hutan, Bermula Mobil Mogok dan Betah Tinggal

Marno, lelaki paruh baya mengaku telah 15 tahun tinggal di gubuk kecil di lahan Perhutani, Bungursari, Purwakarta.

(tangkap layar YouTube)
Marno (kiri), pria yang tinggal di gubuk tengah hutan Purwakarta saat ditemui anggota DPR RI Dedi Mulyadi, Senin (27/7/2020). 

TRIBUNPAPUA.COM - Marno, lelaki paruh baya mengaku telah 15 tahun tinggal di gubuk kecil di lahan Perhutani, Bungursari, Purwakarta.

Marno tinggal di istana kecilnya bersama istri, adik, dan iparnya. Ia dulunya bekerja sebagai kondektur bus dalam kota Jakarta.

Suatu hari, kendaraan yang ia naiki mogok. Marno pun memilih bermalam di area lahan yang kini ia tinggali. Saat itu ada saung milik warga.

"Saya berkenalan, akhirnya tidur di sini," ujarnya.

Marno kemudian memilih tinggal di lahan tepian hutan itu. Ia pun membawa pula istri dan adiknya tinggal di tempat tersebut, meski tinggal di rumah seadanya.

Rumahnya sebagian terdiri dari seng bekas, plastik, dan karung.

Meski begitu, Marno tak tinggal diam. Ia berkebun singkong.

Kesal Diminta Menyapu oleh Warganya, Camat Samarinda Kota Marah-marah: Jangan Semena-mena Nyuruh

"Nanam sampeu (singkong)," ujar Marno saat ditanya anggota DPR RI Dedi Mulyadi.

Kepada Dedi, Marno menyebut hasil penjualan singkong tersebut digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

"Dapat Rp 20.000 buat beli beras," ujar dia.

Halaman
12
Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved