Breaking News:

Cerita Dokter di Papua Barat yang Rawat Pasien Virus Corona, Lihat Warga Geruduk Lokasi Karantina

Cerita dokter yang merawat sejumlah pasien Covid-19 di Gedung Karantina Kampung Salak, Kota Sorong, Papua Barat.

(Maichel KOMPAS.com)
Dokter Ary Subandrio Penanggung Jawab Pasien di Karantina Covid-19 

TRIBUNPAPUA.COM - Dokter Ary Subandrio mengabdikan dirinya merawat sejumlah pasien Covid-19 di Gedung Karantina Kampung Salak, Kota Sorong, Papua Barat.

Ari bertugas sejak awal kasus Covid-19 mulai di temukan di Kota Sorong, sekitar enam bulan lalu.

Menurut Ary, tak hanya berurusan dengan penyakit, tenaga medis juga dihadapkan pada belum matangnya pemahaman masyarakat terkait penularan Covid-19.

Ia bahkan menjadi saksi ketika belasan warga menggeruduk Gedung Karantina Kampung Salak yang digunakan sebagai lokasi isolasi.

 Alasan penjemputan karena ruangan kecil dan makanan tak sesuai
Ary mengatakan, baru kali pertama menyaksikan sendiri warga menggeruduk gedung karantina yang seharusnya steril.
Apalagi, mereka datang dengan kondisi tak percaya keluarganya terpapar Covid-19.

"Selama bertugas baru pertama kali saya melihat ada sekelompok warga yang hendak masuk ke kawasan karantina Kampung Salak untuk menjemput keluarganya yang terjangkit Covid-19," kata Ary, Jumat (14/8/2020).

Mengaku Diperas Eks Kasat Reskrim Polres Selayar, Korban Berikan Motor, Tanah Kapling hingga Uang

Keluarga pasien hendak menjemput orangtuanya yang menjalani karantina di gedung itu.

Mereka ingin memindahkan orangtuanya ke hotel.

"Alasan pihak keluaga karena kondisi ruangan terlalu kecil dan menu makanan yang disajikan tidak sesuai kondisi pasien," ujar dia.

Berhasil digagalkan

Aksi menegangkan tersebut, tutur Ary, dapat dikendalikan setelah tim medis meyakinkan keluarga pasien.

Halaman
12
Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved