Breaking News:

Viral Remaja 13 Tahun Babak Belur Diduga Jadi Korban Salah Tangkap, Polda Sulsel: Itu Bukan Dianiaya

Kasus anak berinisial MF (13) di Makassar, Sulawesi Selatan yang diduga menjadi korban salah tangkap menjadi viral di media sosial.

Capture YouTube TvOne
Klarifikasi polisi terkait viral bocah berinisial MF (13) diduga menjadi korban salah tangkap dan penganiayaan, dalam Kabar Petang, Selasa (25/8/2020). 

TRIBUNPAPUA.COM - Kasus anak berinisial MF (13) di Makassar, Sulawesi Selatan yang diduga menjadi korban salah tangkap menjadi viral di media sosial.

Dilansir TribunWow.com, MF mengalami luka lebam di bagian mata akibat dugaan penganiayaan tersebut.

Ia juga mengalami lebam-lebam di bagian wajah, kaki, dan hidungnya mengucurkan darah.

Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo kemudian menjelaskan duduk perkara kasus yang viral itu melalui tayangan Kabar Petang di TvOne, Selasa (25/8/2020).

Ia mengklarifikasi apa yang dialami MF bukan penganiayaan, melainkan terjadi karena tidak sengaja.

Viral Video Pasangan Muda-mudi Ciuman di Atas Motor lalu Terjatuh, Diduga dalam Kondisi Mabuk

Kabid Humas Polda Sulses Kombes Pol Ibrahim Tompo mengklarifikasi kasus dugaan salah tangkap terhadap bocah berinisial MF (13) di Makassar, dalam Kabar Petang, Selasa (25/8/2020).
Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo mengklarifikasi kasus dugaan salah tangkap terhadap bocah berinisial MF (13) di Makassar, dalam Kabar Petang, Selasa (25/8/2020). (Capture YouTube TvOne)

"Klarifikasi saya itu bukan dianiaya, tapi karena memang kena tangan pada saat dilakukan pengamanan secara tidak sengaja," tegas Ibrahim Tompo.

Sebelumnya ia menjelaskan kronologi berawal dari peristiwa tawuran yang terjadi pada Jumat (21/8/2020) malam.

"Saya klarifikasi bahwa sebenarnya kejadian berawal dari peristiwa tawuran yang terjadi pada malamnya," paparnya.

Ia menjelaskan saat itu polisi mendapat laporan adanya perkelahian antarkelompok masyarakat di kawasan Bontoala.

Polisi kemudian menerjunkan sejumlah anggota untuk menertibkan kerusuhan.

"Dari upaya yang dilakukan anggota Polsek, dilakukan pembubaran, dan akhirnya dilakukan penyisiran terhadap anak muda yang melakukan tawuran tersebut," terang Ibrahim.

Setelah berhasil menertibkan massa, polisi mengamankan tiga orang anak yang tampak masih di bawah umur.

Halaman
123
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved