Breaking News:

Viral Video Pedemo Berlindung di Masjid dari Kejaran Polisi, Aktivis: Gas Air Mata Sampai ke Kampung

Viral video di media sosial pengelola masjid Universitas Jambi larang polisi masuk area masjid.

(Dok. ISTIMEWA)
Screenshot video para pedemo berlindung di masjid Universitas Jambi dan pengelola masjid melarang polisi masuk, pada Selasa (20/10/2020). 

TRIBUNPAPUA.COM - Viral video di media sosial pengelola masjid Universitas Jambi larang polisi masuk area masjid, pada Selasa (20/10/2020).

Pelarangan pengelola masjid Ar Raudhah ini dilakukan saat banyak pedemo yang jatuh pingsan dan dibawa berlindung ke dalam masjid.

Ismet, salah satu pedemo yang sempat pingsan dan ditolong mahasiswa, membenarkan hal itu.

Sebelumnya Ismet melakukan demonstrasi yang terpisah dengan aliansi mahasiswa. Ismet tergabung dalam kelompok unjuk rasa bernama Gestur.

Sebelumnya, kelompok Gestur ini melakukan evaluasi terkait aksi teatrikal mereka di depan gedung DPRD Provinsi Jambi sebelumnya. Kemudian bergeser ke Universitas Jambi (Unja), di Kampus Telanai.

"Kita mau evaluasi di Unja Telanai. Terus tiba-tiba ada polisi nembak gas air mata pakai motor. Lalu kami pindah ke UPTD," kata Ismet via WhatsApp, Rabu (21/10/2020) dini hari.

Baca juga: Polisi Tembak Gas Air Mata Kena Warga, Seorang Ibu Marah: Itu Orangtua Lagi Sakit, Aku Tuntut Kalian

Polisi datang lalu tembakkan gas air mata

Tidak lama kemudian polisi kembali datang dari Simpang Bank Indonesia mengejar pedemo yang masih di Unja Telanai. Lalu mereka pindah ke masjid yang berada di sebelah Unja.

"Lalu kami pindah ke masjid. Tak lama kemudian ada bunyi tembakan gas air mata mengarah ke masjid. Di situ saya tidak sadar," katanya.

Ismet mengalami mata sakit, batuk hingga muntah.

"Pas sadar sudah di dalam masjid," katanya.

Pengelola minta mahasiswa masuk lalu kunci gerbang masjid

Saat itu pengelola masjid menyuruh mahasiswa mengunci pintu masuk masjid agar polisi tidak masuk.

Kondisi ini dibenarkan Irman salah seorang aktivis yang membantu evakuasi pedemo.

Dia mengatakan kejadian itu sekitar pukul 18.20, seusai azan magrib.

"Polisi masuk ke dalam Unja dan tembakan gas air mata sampai ke kampung-kampung. Letusan gas air mata itu sampai masuk ke dalam halaman masjid. Pas ketika jemaah yang ada anak-anak warga di sana baru selesai shalat," katanya saat dihubungi via pesan digital.

Baca juga: Viral Video Lima Remaja Ribut Memperebutkan Satu Lelaki, Polisi Panggil Keluarga dan Pihak Sekolah

Pihak Polisi Minta Maaf

Para pedemo berada di masjid sekitar 40 menit.

"Jadi pengelola masjid meminta semua mahasiswa yang ada di halaman untuk masuk dan menutup pintu gerbang. Dan pihak pengelola menyuruh mahasiswa yang berada di halaman untuk masuk segera masuk ke dalam masjid," ungkapnya.

Setelah semua mahasiswa masuk ke dalam masjid pintu dikunci. "Antisipasi kalau aparat masuk," katanya.

Beberapa mahasiswa yang pingsan dikabarkan ada yang kepalanya bocor terkena tembakan gas air mata.

Sebelumnya Kompas.com mengonfirmasi Kepolisian Resor Kota Jambi atas tindakan penembakan gas air mata ke demonstran dan pihak polisi pun meminta maaf.

"Kami minta maaf karena situasi dan kondisi. Selain itu ada tindakan anarkis dan motor polisi juga ada yang dibakar," kata Ipda Jefri Simamora selaku humas Polresta Jambi via telepon ke Kompas.com, Selasa.

(Kompas.com)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Beredar Video Pedemo Berlindung di Masjid Universitas Jambi, Banyak yang Pingsan Akibat Gas Air Mata"

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved