Breaking News:

Pria di Bali Ditangkap karena Edarkan Uang Palsu, Cetak Sendiri di Kamar Kos dan Dijual Online

Polisi menangkap AG (32) karena diduga membuat dan mengedarkan uang palsu di sebuah rumah kos di Jalan Tirta Gangga, Bangli, Bali.

Kompas.com/Istimewa
Polisi menunjukkan barang bukti uang palsu 

TRIBUNPAPUA.COM - Polisi menangkap AG (32) karena diduga membuat dan mengedarkan uang palsu di sebuah rumah kos di Jalan Tirta Gangga, Bangli, Provinsi Bali, Kamis (7/1/2021).

Pria asal Seririt, Buleleng, itu mencetak uang palsu pecahan Rp 50.000 dan Rp 100.000 di kamar indekosnya.

Uang palsu itu dijual secara online dengan harta Rp 200.000 untuk setiap uang palsu senilai 1 juta.

Kanit Reskrim Polres Bangli AKP Androyuan Elim mengatakan, pengungkapan kasus ini berawal dari informasi masyarakat.

Baca juga: Demi Bayar Utang Pilkada seusai Gagal Terpilih, Mantan Calon Bupati Madiun Edarkan Uang Palsu Rp 1 M

"Bahwa ada laki-laki yang mencetak uang palsu di sebuah kos, lalu kami melakukan penyelidikan," kata Elim dalam keterangan tertulis, Rabu (13/1/2021) pagi.

Setelah itu, pelaku ditangkap di indekosnya. Hasil interogasi, pelaku mengaku memalsukan uang sejak November 2020.

Sejauh ini, pelaku sudah mengedarkan uang palsu senilai 14.150.000.

Ia menjualnya secara online dan mencari pelanggan di media sosial.

Elim menjelaskan, AG mulai membuat dan memasarkan uang palsu setelah berhenti menjadi pengendara ojek online.

Baca juga: Emak-emak di Yogyakarta Dikejar dan Ditangkap Pedagang Pasar setelah Jajan Pakai Uang Palsu

Hasil keuntungan menjual uang palsu ini digunakannya untuk kebutuhan sehari-hari.

Dalam aksinya pelaku berbekal alat print dan kertas khusus yang digunakan untuk mencetak uang palsu.

Atas perbuatannya, ia dijerat dengan Pasal 36 ayat (1), (2) dan (3) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2011 tentang mata uang dengan ancaman paling lama 15 tahun penjara dan denda maksimal Rp 50 miliar.

(Kompas.com/Kontributor Bali, Imam Rosidin)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Dicetak di Kamar Kos, Uang Palsu Senilai 1 Juta Dijual Secara Online Seharga Rp 200.000

Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved