Breaking News:

Jubir OPM di Papua Mengaku Dirampok dan Rugi Rp 177 Juta, Syok hingga Menderita secara Mental

Juru Bicara Organisasi Papua Merdeka (OPM) , Sebby Sambon mengaku dirampok beberapa pekan lalu di kawasan Pasifik.

Tribunnews.com/istimewa
Jubir Organisasi Papua Merdeka (OPM) Sebby Sambom 

Sebby mengatakan, akibat kejadian segala aktivitasnya terganggu.

"Dan selama 10 hari Jubir TPNPB-OPM Sebby Sambom telah mengalami shock dan telah menderita secara mental juga secara psikologis," ungkapnya.

Belasan anggota Organisasi Papua Merdeka (OPM) dan ratusan simpatisan anggota separatis kelompok Goliat Tabuni mengucapkan ikrar kembali ke pangkuan NKRI. Deklarasi dilakukan Sabtu (1/7/2017) siang di Distrik Tingginambut, Puncak Jaya, Papua, dan dihadiri di antaranya oleh Bupati Puncak Jaya, Henok Ibo dan Danrem 173/Praja Vira Braja (PVB) Kodam XVII/Cenderawasih, Brigjen TNI I Nyoman Cantiasa.
Belasan anggota Organisasi Papua Merdeka (OPM) dan ratusan simpatisan anggota separatis kelompok Goliat Tabuni mengucapkan ikrar kembali ke pangkuan NKRI. Deklarasi dilakukan Sabtu (1/7/2017) siang di Distrik Tingginambut, Puncak Jaya, Papua, dan dihadiri di antaranya oleh Bupati Puncak Jaya, Henok Ibo dan Danrem 173/Praja Vira Braja (PVB) Kodam XVII/Cenderawasih, Brigjen TNI I Nyoman Cantiasa. (Repro/KompasTV)

Dengan situasi krisis yang telah dialami oleh Jubir TPNPB-OPM ini, maka semua pertanyaan wartawan dari berbagai media tentang Perang Pembebasan Nasional yang dilakukan Pasukan Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat di seluruh wilayah Papua, belum terbalas hingga hari ini.

"Dengan demikian, saya Sebby Sambom sebagai Juru Bicara Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat sampaikan permohonan maaf kepada semua pihak dan yang terutama kepada Pimpinan dan Pasukan TPNPB-OPM yang sedang Perang dengan Pasukan Kriminal Indonesia yaitu Tentara dan Polisi Indonesia," kata Sebby.

"Dan saya juga sampaikan mohon maaf kepada semua Pejuang Papua Merdeka dari KNPB bersama rakyat, serta semua Orang asli Papua yang berjuang Papua merdeka di berbagai organisasi Perjuangan."

"Sampai sekarang saya sembunyi di kampung yang tidak ada listrik, dan juga tidak ada jaringan telepon serta tidak bisa akses internet. Baru dua hari ini saya ke kota untuk informasikan kepada semua pihak, tentang situasi krisis yang dialami oleh Jubir TPNPB-OPM," jelasnya.

Sebby menyayangkan mengapa Orang Asli Papua yang sesama pejuang merampok pejuang lain.

"Kami percaya bahwa hal ini akan terungkap setelah Papua merdeka penuh dari penjajahan Indonesia. Mohon advokasi semua pihak, dan terima kasih atas kerja sama yang baik. Kami butuh keadilan perdamaian dan kedamaian," kata Sebby.

(*)

Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved