Breaking News:

Curiga Remaja Korban Kecelakaan Meninggal karena Dianiaya, Warga Blokade Jalan Sorong Papua Barat

Sekelompok warga memblokade jalan di kawasan Ahmad Yani, Kota Sorong, Papua Barat, Minggu (21/2/2021) malam. 

(Maichel Kompas.com)
Warga blokade jalan dan bakar ban bekas ditengah jalan 

TRIBUNPAPUA.COM - Sekelompok warga memblokade jalan di kawasan Ahmad Yani, Kota Sorong, Papua Barat, Minggu (21/2/2021) malam. 

Mereka tak menerima dengan meninggalnya seorang remaja berinisial RJK pada Minggu, sekitar pukul 08.30 WIB.

RJK meninggal diduga karena kecelakaan tunggal di kawasan Perumahan Dokarim, Sorong.

Remaja itu memacu sepeda motor dari arah kilo menuju kampung baru. Tiba-tiba, korban terjatuh dan mengalami luka serius di bagian kepala.

"Korban sempat dibawa ke Rumah Sakit Pertamina Sorong, namun nyawa tidak tertolong," kata Kapolsek Sorong Kota Kompol Salim Nurlili di lokasi, Minggu.

Salim menjelaskan, keluarga korban tak terima korban meninggal karena kecelakaan. Mereka menduga korban meninggal karena dianiaya.

Baca juga: Warga Pukuli Ramai-ramai Kepala Sekolah yang Ketahuan Berselingkuh, Korban Tewas di Rumah Sakit

Tetapi, Salim memastikan korban meninggal karena kecelakaan. Polisi telah memeriksa sejumlah saksi di lapangan.

Polisi juga tak menemukan tanda-tanda kekerasan di tubuh korban.

"Adanya ketidakpuasan terhadap aksi ini, disebabkan karena mereka merasa yang bersangkutan meninggal akibat adanya penganiayaan, namun sekali lagi kami bantah itu tidak betul," kata Salim.

Aksi blokade jalan masih berlangsung hingga Senin (22/2/2021) pagi. Warga membakar ban di tiga titik. 

Setelah bernegosiasi dengan petugas Polres Sorong Kota, warga akhirnya membuka blokade jalan.

(*)
Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved