Breaking News:

SOSOK

Kisah Lamek Dowansiba, Pemuda Papua yang Menolak jadi PNS Demi Membumikan Literasi di Kampung

Keinginan untuk menjadi sorang pegiat literasi, telah ada sejak Lamek duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP). 

Tribun-Papua.com/Safwan A Raharusun
SOSOK - Lamek Dowansiba (30) salah satu anak muda Papua, yang menjadi pegiat literasi dan Founder (pendiri) gerakan literasi Komunitas Suka Membaca (KSM) di Kabupaten Manokwari, Papua Barat. 

Sebagai anak muda, dirinya lebih ingin bermain di luar sistem. Sebab jika sudah masuk mejadi seorang PNS, maka waktunya untuk kegiatan literasi akan sedikit.

Terlebih saat ini, kondisi pendidikan di Papua Barat belum menyasar pada anak-anak di perkampungan.

"Masih banyak anak (SD, SMP dan SMA) di kampung-kampung belum bisa baca," jelasnya.

Sebagai anak Papua, Lamek merasa terpanggil untuk turun langsung menyelamatkan generasi muda di daerahnya.

Sukses Buka Literasi

Berbekal niat dan tekad, Lamek kini membangun 24 rumah literasi. Anak didiknya telah mencapai 500 orang, dan tersebar di beberapa kabupaten dan kota di Papua Barat.

"Masih aktif, dan juga yang masih punya beberapa hambatan. Tetapi saya pikir, inilah proses," ujarnya.

Lebih penting lagi bagi Lamek, adalah bagaimana dunia literasi ditanamkan sejak awal di tengah-tengah masyarakat.

Ia berharap kepada pemerintah, agar menjadikan dunia literasi sebagai program prioritas di Papua Barat.

"Kita tidak boleh bergantung pada pendidikan formal. Gerakan literasi akan sangat membantu anak-anak di Papua Barat," ujar Lamek. (*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved