Breaking News:

KKB PAPUA

Pekerjaan 2 Jembatan di Yaukimo, Zepnat Kambu: Tergantung Aparat Keamanan

Dalam penyerangan tersebut, empat orang tewas, dan seorang kepala suku Obaja Nang mengalami luka tembak di bagian paha.

Editor: Roy Ratumakin
(AFP PHOTO/ANYONG)
Anggota Brimob Polri menuju ke Nduga, Papua, di mana sebelumnya puluhan pekerja infrastruktur dilaporkan tewas dibantai oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), Selasa (4/12/2018). Sebanyak 31 orang disebut tewas dibantai KKB di lokasi proyek jalan Trans Papua yang diduga terjadi pada Sabtu (1/12/2018) dan Minggu (2/12/2018). 

Namun, sebelum tiba di lokasi, dari kejauhan terlihat tiga orang dengan memegang senjata tajam dan panah sudah berdiri di tengah jalan.

Baca juga: Tak Hanya Melakukan Penembakan, KKB Pimpinan Tendius Gwijangge juga Menyandera 4 Orang Warga Sipil

Merasa situasi tidak aman, K yang berada di truk pertama memerintahkan sopir untuk memutar kendaraannya dan melarikan diri.

Diberondong tembakan

Firasatnya benar karena ketika berputar, muncul lagi beberapa orang lainnya ke tengah jalan dan melepaskan tembakan.

"Jadi, sekitar jam 9 pagi, kami tiga mobil dari lokasi proyek mau ke Brantas ambil material ciping. Sampai di kali kami dihadang sama OTK, mereka pegang parang sama panah, karena kami tahu orang ini pakai arang hitam dimuka, kami langsung putar mobil dengan jarak mobil dari mereka sekitar 20 meter," kata K, saat dihubungi Kompas.com pada Kamis (24/6/2021) malam.

Beberapa kali suara tembakan terdengar dari para pelaku.

PENEMBAKAN - Kondisi depan truk yang bocor ditembak Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Kabupaten Yahukimo. Tiga pekerja tewas dalam penyerangan pada Kamis (24/6/2021). Dua luka termasuk Kepala Suku, dan empat lainnya disandera.
PENEMBAKAN - Kondisi depan truk yang bocor ditembak Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Kabupaten Yahukimo. Tiga pekerja tewas dalam penyerangan pada Kamis (24/6/2021). Dua luka termasuk Kepala Suku, dan empat lainnya disandera. (Tribun-Papua.com/Istimewa)

Peluru sempat mengenai truk ketiga, namun tidak berakibat fatal karena kendaraan tersebut masih tetap bisa berjalan.

"Begitu kami putar mobil langsung dia nembak, (ada) bunyi senapan, tang tang tang tang tang, kurang lebih sembilan kali, nah mobil kantor yang paling belakang kena peluru di roda dan dekat spion," kata dia.

Rombongan tiga truk tersebut kemudian menuju ke lokasi pembangunan Jembatan Kali Kupa untuk menjemput pekerja lainnya agar mereka ikut melarikan diri.

Saat itu, tidak hanya pekerja dari PT Papua Cremona yang melarikan diri, tetapi ada pekerja dari dua perusahaan lain yang ikut kabur dari KKB.

Baca juga: Pelaku Penembakan Lima Warga di Yahukimo Ulah KKB, TNI Sebut Kepala Suku Ikut Jadi Korban

Halaman
123
Sumber: Tribun Papua
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved