Breaking News:

Pendidikan

Kemendikbudristek Buka Pendaftaran Program Sekolah Penggerak Angkatan ke-2 2021

Kemendikbudristek mengimbau kepala sekolah satuan pendidikan di wilayah masing-masing, baik sekolah negeri maupun swasta, segera mendaftarkan diri.

(KOMPAS.com/Ihsanuddin)
Ilustrasi: Presiden Joko Widodo bertemu dengan anak-anak sekolah dasar dari Papua. Pertemuan digelar dalam suasana santai di beranda belakang Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (11/9/2019). 

TRIBUN-PAPUA.COM - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) kembali membuka pendaftaran Program Sekolah Penggerak angkatan ke-2 di tahun 2021 ini.

Direktur Jenderal PAUD Dikdasmen Jumeri mengatakan Kemendikbudristek sudah menetapkan hasil seleksi daerah untuk Program Sekolah Penggerak angkatan ke-2.

"Untuk angkatan kedua ada tambahan 139 kabupaten/kota dari 34 provinsi. Bila ditambahkan dengan program sekolah penggerak angkatan 1, maka akan ada 250 kabupaten/kota, dan target total sekolahnya menjadi 10.000 sekolah penggerak," tutur Jumeri melalui keterangan tertulis, Sabtu (26/8/2021).

Baca juga: Akibat Konflik Politik Layanan Publik di Yalimo Lumpuh Total, Jalan Masih Diblokade

Kemendikbudristek juga sudah berkirim surat kepada kepala dinas provinsi, kabupaten, dan kota.

Jumeri mengimbau kepada kepala dinas kabupaten kota dan provinsi, agar dapat mendorong kepala sekolah satuan pendidikan di wilayah masing-masing, baik sekolah negeri maupun swasta, segera mendaftarkan diri.

Jika program ini segera terlaksana, kata Jumeri, maka akan terjadi percepatan mutu pendidikan di daerah masing-masing.

Baca juga: 103 Orang Tewas Akibat Ledakan Bom di Bandara Kabul, 13 di Antaranya Tentara AS

"Kepala sekolah menjadi kunci transformasi Program Sekolah Penggerak. Memilih kepala sekolah yang berkarakter penggerak diyakini akan menggerakkan guru-gurunya menjadi sekolah penggerak," kata Jumeri.

Selain itu, Jumeri juga mengingatkan tentang konsekuensi yang akan diberikan bagi pelanggar aturan pada angkatan pertama di masing-masing tingkat pendidikan.

Baca juga: Jacksen Tiago Akui Persipura Masih Butuh 5 Pemain Baru Arungi Liga 1

Dia mengatakan, sekolah yang melanggar aturan, tidak akan diikutkan dalam program sekolah penggerak angkatan berikutnya.

"Kita harus disiplin dan menegakkan peraturan supaya program ini bisa berjalan dengan baik. Dan yang ketiga diharapkan segera diserahkan nota kesepakatan yang sudah ditandatangani dan video komitmen kepala daerah untuk angkatan ke-2," ucap Jumeri.

Sebelumnya di angkatan pertama, Kemendibudristek berhasil melahirkan 2.500 sekolah penggerak di 34 provinsi yang meliputi 111 kabupaten/kota. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Kemendikbudristek Buka Pendaftaran Program Sekolah Penggerak Angkatan ke-2 Tahun 2021, 

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved