Breaking News:

7 Preman Menculik dan Menganiaya Sopir Taksi Online, Ternyata Disuruh Wanita dengan Mahar Rp 70 Juta

Terungkap kasus penculikan yang dialami seorang sopir taksi online, bernama Arman (34) di Makassar, Sulawesi Selatan.

Editor: Claudia Noventa
Kompas.com/Tribunnews.com
Ilustrasi - Terungkap kasus penculikan yang dialami seorang sopir taksi online, bernama Arman (34) di Makassar, Sulawesi Selatan. 

TRIBUN-PAPUA.COM - Terungkap kasus penculikan yang dialami seorang sopir taksi online, bernama Arman (34) di Makassar, Sulawesi Selatan.

Ternyata, ketujuh preman yang melakukan penculikan tersebut dibayar oleh seorang wanita pengusaha asal Jakarta berinisial NA (31).

Menurut polisi, NA mengeluarkan uang Rp 70 juta untuk menculik Arman.

Baca juga: Sudah Pisah Ranjang dengan Suami, Wanita yang Ditemukan Tewas Diduga Dibunuh karena Masalah Keluarga

Baca juga: Terlibat Narkoba hingga Kasus Asusila, Sebanyak 13 Anggota Polda Maluku Dipecat secara Tidak Hormat

Ketujuh preman yang disewa NA adalah MH alias Adit (37), MAS alias Indra (30), AD alias Deot (41), AZ alias Cici (53), AB alias Nikko (41) dan H (48).

“Pelaku menyimpan dendam kepada istri korban hingga merencanakan penculikan itu. Tidak tanggung-tanggung, pelaku mengeluarkan uang Rp 70 Juta untuk 7 orang suruhannya yakni 4 orang staf di kantornya, dan tiga orang eksekutor di Makassar,” kata Kasat Reskrim Polrestabes Makassar Kompol Djamal Fathurahman, Senin (30/8/2021).

Sakit Hati Korban Sudah Beristri

Djamal menjelaskan, kasus itu diduga rasa sakit hati pelaku yang ternyata sudah beristri.

Sebelumnya, pelaku terbang dari Jakarta ke Makassar untuk urusan bisnis.

Setibanya di Makassar, pelaku memesan taksi online dan akhirnya bertemu dengan Arman.

Hubungan tersebut ternyata berlanjut hingga ada asmara di antara pelaku dan korban.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved