Prada Chandra Diduga Tewas karena 6 Seniornya, Danpomdam XIII/Merdeka: Pembinaan yang Berlebihan

Kasus meninggalnya Prada Chandra Gerson Kumaralo, personel Batalyon Infanteri Raider 715/Motuliato, Gorontalo, mulai terkuak.

(Dok. Danpomdam XIII/Merdeka)
Danpomdam XIII/Merdeka Kolonel Cpm R.Tri Cahyo 

TRIBUN-PAPUA.COM - Kasus meninggalnya Prada Chandra Gerson Kumaralo, personel Batalyon Infanteri Raider 715/Motuliato, Gorontalo, mulai terkuak.

Dalam persitiwa ini, enam terduga tersangka yang juga merupakan prajurit ditahan di Stal Tahmil Pomdam Xlll/Merdeka.

Kini berkas perkara kasus ini sudah dilimpahkan ke Otmil IV-18 Manado.

Danpomdam XIII/Merdeka Kolonel Cpm R.Tri Cahyo mengatakan, peristiwa meninggalnya almarhum Prada Chandra terjadi pada tanggal 19 Juli 2021.

Baca juga: 2 KKB Alami Rusak Perahu Ditangkap TNI, Punya 5 Senjata Api yang Dilengkapi Pelontar Granat

Baca juga: Bujuk Ratusan Pengungsi Kembali ke Rumah, Bupati Maybrat: Polisi dan TNI Pelindung Rakyat

Kemudian, atas kejadian tersebut Pangdam XIII/Merdeka memerintahkan untuk membentuk tim investigasi internal yang terdiri dari Pomdam, Sinteldam, Kumdam, Kesdam dari Kodam Xlll/Merdeka, bersama-sama melaksanakan pengusutan kasus tersebut.

"Dalam waktu yang tidak lama kasus tersebut bisa terungkap," kata Tri Cahyo, lewat pesan singkat saat dikonfirmasi Kompas.com, Kamis (9/9/2021) malam.

Setelah itu dilanjutkan dengan proses penyidikan oleh Pomdam XIII/Merdeka.

"Pada  tanggal 23 Agustus 2021 berkas perkara kasus meninggalnya almarhum Prada Chandra selesai dan sudah dilimpahkan perkara tersebut kepada Otmil IV-18 Manado. Dengan demikian tugas kami dalam penyidikan kasus tersebut selesai," ujarnya.

Tri Cahyo menyebut, penyebab meninggalnya almarhum Prada Chandra adalah diduga dikarenakan pola pembinaan yang dilakukan pelatih atau pembina kepada bawahan atau junior yang salah dan berlebihan sehingga mengakibatkan korban cidera dan meninggal dunia.

Menurut Danpomdam, kegiatan pengenalan satuan seperti ini bukan hanya terjadi di satuan tersebut saja.

Namun, semua satuan di seluruh jajaran TNI AD pun melaksanakan kegiatan tersebut apabila menerima prajurit baru.

"Namun karena pola pembinaan yang berlebihan dan kurang terkontrol hingga mengakibatkan almarhum Prada Chandra meninggal dunia pada saat melakukan kegiatan tersebut," sebut Tri Cahyo.

Baca juga: Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang Belum Terungkap, Warga Resah Gelar Pengajian: Ada Aura Mistis

Baca juga: Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang Belum Terungkap, Warga Resah Gelar Pengajian: Ada Aura Mistis

Dia menuturkan, alm Prada Chandra dan kawan-kawan 87 orang merupakan anggota baru yang masuk jajaran Brigif 22/OM dan ditempatkan di Batalyon Infantri Yonif 715/MTL.

Sebelum Chandra dan kawan-kawan diterima secara sah ke satuan barunya harus terlebih dahulu dibina dan dilatih serta dikenalkan satuannya agar mereka memiliki rasa bangga pada satuan dan mengerti akan tugas pokoknya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved