Breaking News:

Penyewa Buka Prostitusi Gay, Pemilik Kos di Solo Kaget dan Malu: Bilangnya Tukang Pijet Gitu

Polda Jawa Tengah memproses hukum kasus prostitusi gay berkedok layanan pijat di sebuah indekos di Solo.

(TribunSolo.com/Dok Polda Jateng)
Dirreskrimum Polda Jateng, Kombes Pol Djuhandhani Rahardjo Puro dan Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol M Iqbal Alqudusy saat jumpa pers dan menampilkan sejumlah tersangka terapis gay di Jalan Pamugaran Utama, Kelurahan Nusukan Kecamatan Banjasari, Kota Solo, Senin (27/9/2021). 

"Biasa ganteng-ganteng, badannya bagus," ujarnya.

Kesaksian Warga

Penggerebekan kos-kosan untuk prostitusi gay di Jalan Pamugaran Utama, Kelurahan Nusukan Kecamatan Banjasari, Kota Solo ternyata senyap.

Warga sekitar F (38) mengaku saat penggerebakan pada Sabtu (25/9/2021) sore, tak ada yang mengetahui hiruk pikuk ditangkapnya sejumlah orang.

"Tidak ada kabar," ungkapnya kepada TribunSolo.com, Senin (27/9/2021).

Hanysa aja dia mengaku sekitar pukul 16.30 WIB, sempat melihat adanya mobil merek Pajero warna hitam yang parkir di depan kos.

"Itu saja tahunya," aku dia.

Selama ini dia hanya heran kenapa yang menghuni kos tersebut berbeda.

"Laki-laki yang ngekos kemayu-kemayu," aku dia.

Sementara warga lain A (23) mengaku setiap harinya banyak orang berdatangan ke kos tersebut.

"Kalau penggerebekan tidak tahu, tapi hari-hari biasanya bayak yang datang, ramai juga," ungkapnya.

Terkait adanya praktek pijat bagi kaum sesama sejenis atau gay, A tidak mengetahuinya.

"Tidak tahu, ada praktik kayak gitu," ujarnya.

Baca juga: Seorang Bocah Melepas Penutup Tuas Emergency Exit, Pesawat Citilink Langsung Medarat Darurat

Tarif Rp 400 Ribu

Polisi membenarkan penggerebekan kos-kosan yang disulap jadi panti pijat bagi kaum sesama jenis atau gay di Kota Solo.

Kasus diungkap langsung oleh Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jateng.

Pelaku yang ditetapkan tersangka dalam prostitusi gay yakni DY (47) warga Karanganyar.

Adapun DY juga germo menyulap kos yang disewanya itu di Jalan Pamugaran Utama, Kelurahan Nusukan Kecamatan Banjasari.

Pelaku dalam melakukan aksinya mempunyai terapis sebanyak 6 orang yang rata-rata kaum gay.

Keenam terapis tersebut dihadirkan saat konfrensi pers di kantor Ditreskrimum Polda Jateng, Senin (27/9/2021).

Dirreskrimum Polda Jateng, Kombes Pol Djuhandhani Rahardjo Puro, mengatakan pengungkapan kasus tersebut pada Sabtu (25/9/2021) pukul 17.00 WIB.

Jajarannya menemukan adanya terapis dan pelanggan laki- laki sedang melaksanakan Standar Operasional Prosedur (SOP) di sebuah rumah kos.

"Modus operandinya pijat plus-plus dengan SOP HJ, BJ, dan ML," jelasnya.

Baca juga: Ketum KONI Takjub Melihat Pertandingan Sepak Takraw, Prokes Ketat Diterapkan di Venue PON Papua

Baca juga: Muhammad Bagus Lakamahendra Sabet Emas Kesembilan Papua, Sepatu Roda Kembali Banjir Medali

Menurutnya, tersangka mengenakan tarif pelanggannya untuk dapat menikmati cinta kilat dengan sesama jenis bekisar Rp 250 ribu hingga 400 ribu.

Pada tarif tersebut tersangka mendapatkan bagian Rp 160 ribu.

"Terapisnya ada 6 orang yakni berinisal HAS (41) warga Bugangan Semarang, SUR (39) warga Riau, AGS (39) warga Cianjur, DRH (29) warga Cianjur, FIT (32) warga Samban Bawen, dan HER (30) warga Bandung," jelasnya.

Djuhandhani menerangkan dari hasil pemeriksaan kesehatan para terapis tersebut didapatkan 4 orang terbiasa hubungan oral.

Barang bukti yang ditemukan berupa alat kontrasepsi hand body, uang tunai Rp 300 ribu dan obat perangsang.

"Tersangka melakukan aksinya di rumah kos yang ada di Banjarsari kamar nomor 5, tersangka menawarkan hal tersebut melalui media sosial," ujarnya.

Menurut dia tersangka dijerat dengan pasal 2 UU RI Nomor 21 tahun 2007 tentang tindak pidana perdagangan orang dan pas 296 KUHP.

Tersangka terancam hukuman minimal 3 tahun dan maksimal 15 tahun penjara.

"Praktek ini pertama kali kami dapatkan. Dimana terapisnya laki-laki dan pelanggannya laki-laki juga," tutur dia.

Ia menuturkan saat ini penyidik sedang mengembangkan kasus tersebut.

Pihaknya sedang mendalami apakah prostitusi untuk gay merupakan dari komunitas atau bukan.

"Karena di kos itu merupakan tempat khusus yang terdapat 19 kamar. Meskipun terapisnya hanya 6 orang tapi sedang kembangkan," tandasnya.

Sementara tersangka D mengaku sebelumnya merupakan mantan terapis.

Dia kenal dengan para terapisnya tersebut di Solo.

"Saya sudah tua jadi tidak jadi terapis. Saya kenal dengan terapis itu dari mulut ke mulut," tuturnya.

(*)

Artikel ini telah tayang di TribunSolo.com dengan judul Reaksi Gibran Ada Prostitusi Gay di Solo: Berkedok Apapun Segera Tindak & Proses Hukum

Sumber: Tribun Solo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved