Liga 1 2021

PSSI Kini Siap Berantas Mafia Wasit

Seorang wasit Liga 1 yang menyatakan ikut terlibat dalam skandal pengaturan skor di dua pertandingan Liga 1 2021-2022.

MUHAMMAD ALIF AZIZ MARDIANSYAH/BOLASPORT.COM
LIGA 1 2021 - Direktur Operasional PT LIB (Liga Indonesia Baru), Sudjarno (kiri); Asops Kapolri, Irjen Imam Sugianto (tengah); dan Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan (kanan), tengah bertemu di Kemenpora, Senayan, Jakarta 27 April 2021. 

TRIBUN-PAPUA.COM – Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan, menegaskan komitmennya untuk memberantas mafia wasit di Liga 1 Indonesia 2021-2022.

Kinerja wasit Indonesia memang tengah menjadi sorotan dalam beberapa waktu belakangan.

Apalagi setelah adanya pengakuan dari seorang wasit Liga 1 yang menyatakan ikut terlibat dalam skandal pengaturan skor di dua pertandingan Liga 1 2021-2022.

Pengakuan dari wasit yang disebut “Mr.Y” ini diberikan pada acara yang dipandu oleh jurnalis Najwa Shihab.

Adapun pengakuan wasit itu diberikan di program Mata Najwa pada episode “PSSI Bisa Apa Jilid 6:Lagi-Lagi Begini”, Rabu (3/11/2021).

Baca juga: Jokowi Nyatakan Tidak Ada Tempat Bagi KKB Papua, Jubir OPM: Kami Tidak Dialog dengan Bawahan

Setelah episode itu mulai ramai dibicarakan, PSSI sempat berkomunikasi dengan Mata Najwa untuk mengetahui identitas sosok wasit tersebut.

Namun, Mata Najwa menolak memberitahukan identitas Mr. Y sehingga PSSI melalui Ketua Komite Wasit, Ahmad Riyadh, berencana menempuh jalur hukum.

Pada saat itu, Mata Najwa yang merupakan institusi pers yang diakui Dewan Pers menerapkan "hak tolak".

Kendati demikian, kini, Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan, menegaskan akan memberantas wasit yang bertindak “nakal” ketika mengawal pertandingan Liga 1.

Baca juga: Jacksen F Tiago Saksikan Laga Derby Mataram, Bakal Tukangi Persis Solo?

Hal itu disampaikan Mochamad Iriawan ketika memberikan pengarahan serta bersilaturahmi dengan wasit dan asisten wasit Liga 1 di Hotel Swissbell, Solo, Rabu (17/11/2021) malam.

“Saya juga minta wasit, asisten wasit untuk menjaga integritas, kejujuran, ketegasan di dalam lapangan. Sebab baik buruknya pertandingan sangat tergantung pada wasit,” tutur Mochamad Iriawan, dikutip dari laman resmi PSSI.

Iriawan menegaskan bahwa wasit dan asisten wasit tidak boleh untuk menerima suap atau hadiah.

“Kami pastikan bila ada wasit atau asisten wasit yang bermain seperti itu akan tamat kariernya di perwasitan Indonesia.”

Baca juga: Persipura Kontra Borneo Fc, Akankah Boaz Turun Melawan Bekas Klub Tercintanya ?

“Saya ingin sepak bola Indonesia yang bersih. Ini komitmen saya sejak mau mencalonkan menjadi Ketum PSSI. Makanya sekarang kami sudah melakukan MoU dengan Polri.”

Selain itu, Iriawan juga mengatakan bahwa PSSI sangat memperhatikan kesejahteraan para wasit.

Menurutnya, gaji wasit Liga 1 2021-2022 sudah paling tinggi sepanjang sejarah kompetisi kasta teratas Indonesia ini.

Rinciannya adalah gaji wasit tengah berkisar Rp 10 juta/pertandingan, asisten wasit Rp 7,5 juta/pertandingan, wasit cadangan Rp 5 juta/pertandingan, dan pengawas pertandingan Rp 5 juta/pertandingan. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Habis Gugat Mata Najwa, PSSI Kini Siap Berantas Mafia Wasit",

Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved