Hukum & Kriminal

Polisi Penabrak 5 Pejalan Kaki hingga 1 Tewas di Jayapura Diringkus, Sering Mabuk dan Bikin Onar

Oknum polisi mabuk penabrak lima pejalan kaki di Jalan Koti Pelabuhan Jayapura, Kota Jayapura, akhirnya diringkus. Satu dari lima orang pejalan tewas.

Istimewa
Mobil pickup Daihatsu yang menabrak lima orang pejalan kaki di Pelabuhan Jayapura, Papua 

TRIBUN-PAPUA.COM - Oknum polisi mabuk penabrak lima pejalan kaki di Jalan Koti Pelabuhan Jayapura, Kota Jayapura, Papua, pada Rabu (4/5/2022), akhirnya diringkus.

Bripda EN (21) ditangkap pihak berwajib di Kota Jayapura pada Senin (9/5/2022) dini hari.

Kepala Bidang Profesi dan Pengamanan Polda Papua Kombes Fernando Sanches Napitupulu mengatakan, pihaknya menangkap pelaku yang berpangkat Brigadir Dua itu di rumah orangtuanya di daerah Bucen sekitar pukul 01.00 WIT.

Petugas pun menyerahkan EN kepada aparat Polresta Jayapura untuk diproses hukum.

Baca juga: Oknum Polisi Kabur Usai Tewaskan Pekerja di Pelabuhan Jayapura, Diduga Mabuk dan Berkendara

”Pelaku tidak hanya mendapatkan sanksi pelanggaran kode etik, tetapi juga terancam diberhentikan secara tidak hormat. Diduga pelaku memang sering mengonsumsi minuman beralkohol,” ujar Fernando, dilansir Kompas.com, (9/5/2022).

Dia menambahkan, perbuatan EN yang melarikan diri seusai menabrak lima pejalan kaki tidak dapat diterima dan akan memberatkannya saat persidangan.

”Kami memastikan pelaku mendapatkan hukuman yang sesuai perbuatannya,” kata Fernando.

Fernando menyatakan, EN tidak hanya terlibat kasus kelalaian dalam berkendara yang menyebabkan lima warga menjadi korban.

EN juga terlibat pelanggaran desersi atau tidak bertugas sebagai anggota Polri selama enam bulan terakhir.

Minuman keras

Sementara itu, Kepala Satuan Lalu Lintas Polresta Jayapura Kompol Ida Pollimina Waymramra mengungkapkan, pihaknya menemukan dua botol minuman beralkohol jenis anggur dari hasil olah tempat kejadian perkara.

”Dari temuan barang bukti di lokasi kecelakaan, diduga pengemudi mengendarai mobil dalam kondisi dipengaruhi minuman beralkohol,” ungkapnya.

Direktur Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Papua Emanuel Gobay mengatakan, pihaknya siap mendampingi para korban demi mendapatkan keadilan dalam kasus ini.

Ia pun meminta pelaku tidak hanya dikenai sanksi kode etik, tetapi juga pidana penjara.

Baca juga: Oknum Polisi Tabrak 4 Orang di Jayapura hingga 1 Korban Tewas, Pelaku Diduga Mabuk dan Kini Kabur

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved