Breaking News:

Virus Corona

Kulit Dokter di Wuhan Menghitam setelah Terinfeksi Corona, Akui Trauma Pasca-Berjuang Lawan Covid-19

Dua dokter di Wuhan yang sakit parah karena terinfeksi Covid-19 dilaporkan kulit mereka menghitam setelah nyawa mereka bisa diselamatkan.

(Wuhan Central Hospital, Beijing TV Station via Daily Mail)
Dr Yi Fan, satu dari dua dokter di Wuhan, China yang dilaporkan kulitnya menghitam setelah nyawa mereka bisa diselamatkan dari Covid-19. Bersama koleganya Dr Hu Weifeng sama-sama terinfeksi pada 18 Januari. 

TRIBUNPAPUA.COM - Dua dokter di Wuhan yang sakit parah karena terinfeksi Covid-19 dilaporkan kulit mereka menghitam setelah nyawa mereka bisa diselamatkan.

Dr Yi Fan dan Dr Hu Weifeng, keduanya berusia 42 tahun, terpapar Virus Corona jenis baru ketika bertugas di Rumah Sakit Pusat Wuhan, Januari lalu.

Kepada media China, dokter yang merawat mereka mengemukakan, kulit Yi dan Hu yang menghitam disebabkan ketidakseimbangan hormon karena hati mereka rusak oleh Covid-19.

Dr Yi dan Dr Hu adalah kolega Dr Li Wenliang, pihak pertama yang memperingatkan adanya Virus Corona, dan dihukum karena tindakannya.

Dr Li, yang kemudian dipandang sebagai pahlawan, meninggal karena wabah itu pada 7 Februari, di mana kematiannya memantik reaksi keras dari publik China.

Minta AS Berhenti Menyalahkan Mereka atas Wabah Corona, China: Kami Juga Korban, Kami Bukan Penjahat

Dilansir Daily Mail Selasa (21/4/2020), Yi dan Hu sama-sama terpapar virus mirip Sindrom Pernapasan Akut Parah (SARS) pada 18 Januari.

Awalnya, mereka dibawa ke Rumah Sakit Paru-paru Wuhan, sebelum kemudian dipindahkan ke RS Tongji Cabang Zhongfa Xincheng, dilaporkan CCTV.

Dr Yi yang merupakan kardiolog mengalahkan Virus Corona setelah tim medis memasukkannya ke mesin penunjang kehidupan bernama ECMO selama 39 hari.

ECMO merupakan pendukung kehidupan drastis yang menggantikan fungsi jantung dan paru-paru, dengan memompa oksigen ke dalam darah ke seluruh tubuh.

Berbicara dari ranjangnya pada Senin (20/4/2020), Dr Yi mengungkapkan dia mulai pulih dari virus dengan nama resmi SARS-Cov-2 itu.

WHO Sebut Semua Bukti Tunjukkan Virus Corona Berasal dari Hewan: Tidak Diproduksi di Laboratorium

Halaman
123
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved