Dukung Nawawi Pomolango Laporkan Mumtaz Rais, WP KPK: Itu Merupakan Penerapan Nilai Integritas

Wadah Pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendukung upaya pimpinan Nawawi Pomolango melaporkan putra Amien Rais, Ahmad Mumtaz Rais

Tribunnews.com/ Ilham Rian Pratama
Ketua Wadah Pegawai KPK, Yudi Purnomo 

TRIBUNPAPUA.COM - Wadah Pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendukung upaya pimpinan Nawawi Pomolango melaporkan putra Amien Rais, Ahmad Mumtaz Rais ke pihak berwajib.

Diketahui, Mumtaz dan Nawawi terlibat cekcok di Pesawat Garuda Indonesia dalam penerbangan GS 643 rute Gorontalo-Makassar-Jakarta, Rabu (12/8/2020).

Nawawi pun telah melaporkan persoalan tersebut ke Polres Bandar Udara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang.

"Saya mendukung penuh tindakan Pak Nawawi, karena itu merupakan penerapan nilai integritas dalam kehidupan sehari hari," kata Ketua WP KPK Yudi Purnomo Harahap lewat pesan singkat, Jumat (14/8/2020).

Yudi mengatakan langkah Nawawi melaporkan Mumtaz dinilai penting agar tidak ada lagi pihak-pihak yang melanggar aturan dengan main ponsel di dalam pesawat.

PAN Pertanyakan Alasan Nawawi Pomolango Laporkan Mumtaz Rais: Tidak Perlu Diperpanjang

Karena dapat mengganggu keselamatan penerbangan.

Yudi menegaskan, penanganan kasus pelanggaran Mumtaz Rais sangat penting supaya hal serupa tak terulang dikemudian hari.

Sebab pelanggaran yang dilakukan Mumtaz, menurut Yudi, mengancam keselamatan semua penumpang dan awak pesawat dalam penerbangan tersebut.

"Sekaligus pelajaran bagi kita semua agar mematuhi seluruh aturan berlaku dalam dunia penerbangan," kata Yudi.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus menjelaskan, cekcok itu terjadi bermula saat kru pesawat menegur Mumtaz untuk tidak menggunakan ponsel saat proses boarding.

"Awal mulanya cekcok MR ditegur oleh pramugari selama tiga kali," kata Yusri kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jumat (14/8/2020).

Sementara Nawawi duduk tidak jauh dari tempat duduk Mumtaz.

Ini Penyebab Keributan antara Mumtaz Rais dengan Wakil Ketua KPK di Pesawat Garuda Indonesia

Kemudian Nawawi membantu menegur Mumtaz setelah tiga kali peringatan awak pesawat tidak digubris.

"Kemudian setelah itu ditegur oleh pegawai KPK itu ternyata malah dilawan dan ribut," kata Yusri.

Setelah penerbangan itulah, Nawawi mendatangi Polsubsektor Terminal 3 untuk melaporkan kejadian cekcok tersebut.

"Itulah kemudian turun dari itu dia mengadu ke Pospol, tapi belum bikin laporan, baru mengadu," ucap Yusri.

Kapolres Bandara Soekarno-Hatta Kombes Pol Ari Ferdian Saputra mengatakan, pihaknya baru menerima laporan lisan dari Nawawi.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved