Breaking News:

Tolak Klaim Benny Wenda soal Kemerdekaan Papua Barat, OPM: Kami Mengumumkan Mosi Tidak Percaya

OPM menolak klaim Benny Wenda, terkait pembentukan Pemerintah Sementara Papua Barat, dan menilai klaim tersebut bentuk kegagalan ULMWP.

TPNPB-OPM via BBC
Juru bicara TPNPB-OPM Sebby Sambom (kanan) 

TRIBUNPAPUA.COM - Organisasi Papua Merdeka (OPM) menolak klaim Ketua United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) Benny Wenda, terkait pembentukan Pemerintah Sementara Papua Barat, dan menilai klaim tersebut bentuk kegagalan ULMWP.

Juru bicara Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB-OPM), Sebby Sambom menegaskan bahwa pihaknya tak mengakui klaim Wenda terkait pembentukan 'Pemerintah Sementara Papua Barat'.

TPNPB-OPM tak bisa mengakui klaim tersebut, lantaran Benny Wenda merupakan warga negara asing.

"Benny Wenda lakukan deklarasi dan umumkan pemerintahannya di negara asing yang tidak mempunyai legitimasi mayoritas rakyat bangsa Papua, dan juga di luar dari wilayah hukum revolusi. Dia adalah warga negara Inggris. Menurut hukum international bahwa warga negara asing tidak bisa menjadi presiden Papua Barat," kata Sebby kepada VOA melalui keterangan tertulisnya, Rabu (2/12).

Baca juga: Tanggapan Mahfud MD soal Benny Wenda yang Deklarasikan Kemerdekaan Papua Barat: Dia Melakukan Makar

Benny Wenda
Benny Wenda (Twitter/BennyWenda)

Bukan hanya itu, TPNPB-OPM juga menyatakan bahwa keterangan yang dilontarkan Benny Wenda tak bisa diterima dengan akal sehat manusia.

Kata Sebby, klaim itu dinilai tidak akan menguntungkan keinginan rakyat Papua untuk merdeka penuh dari Indonesia.

"Mulai ini kami dari Manajemen Markas Pusat Komnas TPNPB-OPM mengumumkan mosi tidak percaya kepada Benny Wenda karena jelas-jelas dia merusak persatuan dalam perjuangan bangsa Papua. Diketahui bahwa dia bekerja untuk kepentingan kapitalis asing," jelasnya.

Sementara, Rektor Universitas Jenderal Achmad Yani sekaligus Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana mengatakan klaim Benny Wenda tersebut tak memiliki dasar.

"Dalam hukum internasional yang dikenal adalah pendirian sebuah negara. Harus ada negara dahulu baru ada pemerintahan. Aneh bila yang dideklarasikan adalah Pemerintah Sementara tanpa jelas negara mana yang diakui oleh masyarakat internasional," katanya dalam keterangan tertulis.

Baca juga: Benny Wenda Deklarasikan Kemerdekaan Papua Barat, KSP: Melawan Hukum Nasional NKRI

Baca juga: Benny Wenda Deklarasikan Kemerdekaan Papua Barat, Pakar Hukum Sebut Itu Klaim Tak Berdasar

Lanjut Hikmahanto, pemerintah sebaiknya mengabaikan berbagai manuver yang dilakukan Benny Wenda tersebut.

"Bila perlu Polri melakukan penegakan hukum, mengingat hal tersebut dikualifikasikan sebagai tindakan makar," ujarnya.

Hingga laporan ini disusun pemerintah tidak memberikan tanggapan apapun terhadap pernyataan Benny Wenda ataupun reaksi TPNPB-OPM. Sikap pemerintah Indonesia sangat jelas yaitu melindungi warga dan wilayah Papua, yang merupakan bagian dari NKRI.

(VOA Indonesia)

Editor: Astini Mega Sari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved