Breaking News:

KNPB Teror Masyarakat Papua Barat, Aniaya Warga hingga Tewas dan Berpose dengan Jasad Korban

Dua warga Kampung Sori Distrik Aifat Timur, Kabupaten Maybrat, Papua Barat dianiaya sekelompok orang diduga KNPB.

(DOK. POLRES MAYBRAT)
Polisi mengevakuasi korban penganiayaan di Kampung Sori, Distrik Aifat Timur, Kabupaten Maybrat, Papua Barat, Jumat (11/12/2020). 

TRIBUNPAPUA.COM - Dua warga Kampung Sori Distrik Aifat Timur, Kabupaten Maybrat, Papua Barat dianiaya sekelompok orang yang diduga berasal dari Komite Nasional Papua Barat ( KNPB).

Peristiwa tersebut terjadi pada Jumat (11/12/2020) sekitar pukul 07.30 WIB.

Satu warga yang bernama OA meninggal dunia. Sementara korban lainnya, KS yang berprofesi sebagai guru mengalami luka serius karena penganiayaan tersebut.

Tak hanya itu. Para pelaku foto bersama dengan mayat korban dan menyebarkan foto tersebut untuk meneror warga.

Pelaksana tugas Kapolres Persiapan Maybrat Kompol Bernadus Okoka membenarkan teror tersebut.

Ia mengatakan selain menganiaya dua warga, para pelaku juga membakar tiga motor salah satunya milik korban OA.

Sementara dua motor lainnya adalah milik warga dan tukang ojek di sekitar lokasi.

Menurut Bernadus, petugas yang mendapatkan laporan tersebut langsung ke lokasi untuk mengevakuasi korban.

Baca juga: Update Virus Corona di Papua dan Papua Barat: Total Kasus Positif Capai 18.240, Sembuh 10.923

KS yang terluka langsung dibawa ke Rumah Sakit Umum Keyen, Kabupaten Sorong Selatan.

Selain menganiaya warga, Bernadus mengatakan para pelaku menyebarkan foto mereka dengan jasad korban ke maysarakat.

"Setelah mereka melakukan pembunuhan terhadap warga para pelaku ini sempat foto bersama jasad korban, kemudian mereka edarkan untuk meneror warga di sana," kata Bernadus saat dihubungi melalui ponselnya, Selasa (15/12/2020).

Setelah kejadian tersebut, hingga hari ini, sejumlah kantor memilih tutup sehingga aktivitas pemerintahan di Kabupaten Maybrat terganggu.

Selain itu sebagian besar warga jugi memilih di rumah dan takut keluar karena teror tersebut.

Bernadus menjelaskan, pihaknya sudah mengantongi identitas para pelaku dan sedang melakukan pengejaran bersama TNI.

Selain itu pihaknya juga memeriksa sejumlah saksi yang mengetahui kejadian penganiayaan yang menewaskan satu warga tersebut.

Bernadus mengatakan, polisi masih menyelidiki kasus penganiayaan yang menewaskan seorang warga itu. Sejumlah saksi telah diperiksa.

Baca juga: Gara- gara Keroyok Polisi dan Rusak Mobil Patroli, 4 Warga Kupang Ditahan

2 pimpinan KNPB divonis 11 bulan pejara

Pada Rabu, 17 Juni 2020 lalu, Ketua Umum Komite Nasional Pembebasan Papua Barat (KNPB) Agus Kossay divonis penjara 11 bulan oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Balikpapan, Kalimantan Timur,

Sebelumnya Agus dituntut 15 tahun penjara oleh jaksa. Selain Agus, Ketua KNPB Mimika, Steven Itlay juga divonis 11 bulan penjara.

Vonis tersebut juga lebih ringan dari tuntutan 15 tahun penjara. Keduanya, menurut, Majelis Hakim, terlibat makar secara bersama-sama saat terjadi kerusuhan di Jayapura, September 2019 lalu.

Selain dua pimpinan KNPB, Ketua BEM Universitas Sains dan Teknologi Jayapura, Alex Gobay divonis kurungan penjara 10 bulan dari tuntutan jaksa 10 tahun penjara.

(Kompas.com/ Maichel, Demon Daton)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Teror KNPB di Papua Barat, Aniaya Guru dan Bunuh Seorang Warga, Pelaku Sebarkan Foto Bersama Mayat Korban"

Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved