Subsidi Minyak Goreng Papua

Ketika Mendag Lutfi Bingung soal Fenomena Minyak Goreng

Diketahui, hingga saat ini, polemik harga dan stok minyak goreng masih terus berlanjut.

Sekretariat Presiden
Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi 

TRIBUN-PAPUA.COM, JAYAPURA – Di antara pembantu Presiden Joko Widodo lainnya, barangkali kinerja Menteri Perdagangan, Muhammad Lutfi, yang paling mendapat sorotan.

Bagaimana tidak, orang nomor satu di jajaran Kementerian Perdagangan itu dinilai tak mampu menyelesaikan polemik minyak goreng di Indonesia.

Diketahui, hingga saat ini, polemik harga dan stok minyak goreng masih terus berlanjut.

Baca juga: KSP: Libatkan Pemda Awasi HET Minyak Goreng Curah di Pasar Tradisional!

Bahkan dalam rapat dengan Komisi VI DPR, dialog Mendag dengan para wakil rakyat sampai berlangsung 6 jam soal minyak goreng.

Terbaru, pemerintah mencabut aturan Harga Eceran Tertinggi (HET), kini minyak goreng curah HET Rp 14.000 sementara minyak goreng kemasan harganya "terserah" pasar.

Sebelumnya, saat HET minyak goreng curah Rp 11.000 sementara minyak goreng kemasan HET Rp 14.000, stok minyak goreng di berbagai ritel modern kosong, sementara di pasar-pasar tradisional ada tapi harganya mahal.

Baca juga: Stok Minyak Goreng di Abepura Papua Makin Sedikit

Usai kebijakan HET dicabut, stok minyak goreng kemasan di ritel modern tiba-tiba melimpah, walau harganya mencapai Rp 50.000 per dua liter.

Lantas Mendag Muhammad Lutfi pun mengaku kebingungan dengan fenomena melimpahnya minyak goreng yang terjadi hanya beberapa saat setelah aturan HET dicabut.

"Saya juga bingung barang ini dari mana? Tiba-tiba keluar semua," kata Lutfi saat berdialog dengan ibu-ibu di sebuah ritel modern di Jakarta, Minggu (20/3/2022).

Mendag Lutfi menyebut, meski saat ini harga minyak goreng jauh lebih mahal dari HET, ada sisi positifnya yakni stok minyak goreng yang kini tak lagi langka dan bisa didapatkan dengan mudah oleh masyarakat.

Baca juga: Di Nduga Papua Produksi dan Distribusi Minyak Goreng Aman

Halaman
12
Sumber: Tribun Papua
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved