Breaking News:

Ibu Curi Ponsel Anaknya untuk Bayar Utang, Kesal Tak Dinafkahi padahal Bantu Urus Cucu

Wanita berinisial AM (64), mengaku terpaksa mencuri ponsel milik anaknya, Puasih (34), untuk kehidupan sehari-hari.

strategicresultsmarketing.com
Ilustrasi ponsel - Wanita berinisial AM (64), mengaku terpaksa mencuri ponsel milik anaknya, Puasih (34), untuk kehidupan sehari-hari. 

TRIBUN-PAPUA.COM - Wanita berinisial AM (64), mengaku terpaksa mencuri ponsel milik anaknya, Puasih (34), untuk kehidupan sehari-hari.

Puasih diketahui warga Sandubaye, Turide, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Setelah kehilangan ponsel di rumahnya, ia membuat laporan ke Polsek Cakranegara pada 1 Desember 2021.

Empat bulan kemudian polisi berhasil menangkap pelaku pencurian ponsel Puasih.

Yang mengejutkan, pelaku pencurian ponsel adalah AM (64) yang tak lain ibu kandung Puasih.

Baca juga: Warga Lapor Pencurian HP ke Polisi, setelah 4 Bulan Dilacak Ternyata Pelaku Ibu Kandungnya Sendiri

Terbongkarnya kasus tersebut setelah polisi menemukan posisi ponsel milik Puasih pada Sabtu (23/4/2022).

Dari hasil penyelidikan, pelaku pencurian mengarah ke AM.

Sementara itu AM yang mengenakan kerudung biru tua hanya bisa tertunduk menyesali perbuatannya.

Ia mengaku mencuri ponsel saat anaknya sedang tidur.

Tak hanya itu, AM bercerita ia nekat mencuri ponsel karena anaknya tak pernah memberikan nafkah kepadanya.

Padahal ia mengasuh lima anak Puasih serta mencuci baju di rumah anaknya.

Baca juga: Viral Video Detik-detik Penangkapan Pencuri di Tol Pasirkoja, Polisi Keluarkan Tembakan Peringatan

"Dia anak kandung saya yang paling besar, saya kesal karena itu saya ambil HP-nya, ketika dia masih tidur jam 12 malam, saya jual HP-nya, karena tidak pernah menafkahi, padahal anaknya pernah tinggal dengan saya," kata AM di Mapolsek Cakranegara, Senin (25/4/2022).

"Saya kesal padanya, karena tidak pernah menafkahi, tidak pernah kasih uang, padahal cucu yang tinggal sama saya 5 orang," tambah dia.

Karena tak dinafkahi anaknya, AM mengaku sulit mencukupi kebutuhanya sehari-hari.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved