Kerusuhan di Papua

Duga Ada Unsur Kesengajaan, Kapolri Sebut Kerusuhan Wamena Diciptakan untuk Tarik Perhatian PBB

Menurut Kapolri, Benny Wenda ingin kerusuhan di Wamena menajdi perhatian pada momen sidang Komisi Tinggi HAM dan sidang Majelis Umum PBB.

Duga Ada Unsur Kesengajaan, Kapolri Sebut Kerusuhan Wamena Diciptakan untuk Tarik Perhatian PBB
Tribunnews/Jeprima
Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Tito Karnavian saat melakukan konferensi pers di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, Jumat (26/5/2017). 

TRIBUNPAPUA.COM - Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengungkap, kerusuhan yang terjadi di Wamena, Papua, Senin (23/9/2019), tak lepas dari agenda United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) pimpinan Benny Wenda.

Menurut Tito, Benny dan kelompoknya ingin kerusuhan di Wamena menjadi perhatian pada momen sidang Komisi Tinggi HAM dan sidang Majelis Umum Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) yang sedang berlangsung di New York, Amerika Serikat.

Tito menduga, ada kesengajaan untuk memunculkan isu pelanggaran HAM terhadap masyarakat Papua, di tengah pelaksanaan sidang PBB tersebut.

Korban Tewas Kerusuhan Wamena Terus Bertambah Jadi 27 Orang

"Ada upaya-upaya dari pihak yang berada di luar negeri, yaitu kelompok ULMWP (United Liberation Movement for West Papua) pimpinan Benny Wenda yang menghendaki agar di Papua atau di Indonesia dibuat gerakan yang bisa memancing media nasional maupun internasional khususnya," kata Tito dalam konferensi pers di Gedung Kementerian Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenko Polhukam), Jakarta Pusat, Selasa (24/9/2019).

"Sehingga dapat digunakan sebagai amunisi pada saat melaksanakan upaya diplomasi bahwa untuk membranding adanya pelanggaran HAM di Papua," sambungnya.

Tito menyebut, untuk melaksanakan agendanya, Benny Wenda menggunakan jaringan kelompok separatis yang ada di dalam negeri, yaitu Komite Nasional Papua Barat (KNPB), yang tersebar di beberapa kota di Indonesia.

Kominfo Batasi Internet di Wamena Menyusul Pecahnya Kerusuhan, Sampai Kapan?

"Saya tidak menyatakan bahwa semua saudara-saudara kita masyarakat Papua adalah bagian dari mereka (KNPB) tidak, tapi ini adalah kelompok kecil," ujar Tito.

Menurut Tito, kerusuhan yang terjadi di Wamena itu juga berkaitan erat dengan peristiwa serupa yang sebelumnya terjadi di Surabaya, Malang, Sorong, Manokwari, dan Jayapura.

Hingga Selasa (24/9/2019), 27 orang dinyatakan meninggal dunia akibat kerusuhan Wamena.

Menurut Tito Karnavian, situasi di Wamena saat ini sudah terkendali.

Terdampak Kerusuhan, 5 SPBU di Wamena Papua Tutup Sementara hingga Situasi Aman

Akan tetapi, polisi masih mengantisipasi agar situasi tak lagi memanas.

"Kami waspada sehingga kami menambah pasukan," kata Kapolri.

"Tadi pagi kami menambah pasukan lagi, tak perlu disebutkan berapa yang penting kita perkuat keamanan di sana," tuturnya.

(Kompas.com/Fitria Chusna Farisa)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Kapolri Sebut Kerusuhan di Wamena Didesain untuk Tarik Perhatian PBB

Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved