Sebut Pengawal Prabowo Subianto Dibunuh Densus 88, Kivlan Zen Juga Mengaku Jadi Target Pembunuhan

Mayjen (Purn) Kivlan Zen, terdakwa penguasaan senjata api illegal membahas soal pembunuhan pengawal Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

Sebut Pengawal Prabowo Subianto Dibunuh Densus 88, Kivlan Zen Juga Mengaku Jadi Target Pembunuhan
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Mayor Jenderal TNI Purn Kivlan Zen tiba di gedung Bareskrim Polri untuk menjalani pemeriksaan di Jakarta, Rabu (29/5/2019). Kivlan Zein diperiksa sebagai tersangka dalam kasus dugaan makar. 

TRIBUNPAPUA.COM - Mayjen (Purn) Kivlan Zen, terdakwa penguasaan senjata api illegal membahas soal pembunuhan pengawal Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

Hal tersebut ia sampaikan saat membacakan eksepsi atau nota pembelaan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Selasa (14/1/2020).

Mulanya, Kivlan Zen mengklaim dirinya sempat menjadi target pembunuhan oleh sejumlah tokoh nasional.

Kivlan Zen Seret Wiranto dalam Persidangan Kasus Senjata Ilegal: Semua Rekayasa Polisi sama Wiranto

Kivlan menyebut dirinya menjadi target pembunuhan oleh Mantan Menko Polhukam Wiranto, Menteri Koordinator bidang Maritim dan Investasi Luhut Panjaitan, Kepala Badan Inteligen Budi Gunawan, dan Gories Mere mantan Purnawirawan Polri.

Menurut Kivlan, hal itu diketahuinya atas informasi dari Helmi Kurniawan alias Iwan, terdakwa penguasaan senjata api sekaligus orang suruhan Kivlan.

"Pada Desember 2018, Iwan menyampaikan bahwa terdakwa (Kivlan) menjadi target operasi untuk dibunuh oleh Wiranto, Luhut Panjaitan, Budi Gunawan, Goris Mere dengan esekutornya tiga orang dari Densus 88," ucap Kivlan.

"Menurut Iwan, satu orang Densus 88 yang membunuh pengawal Prabowo sudah ia bunuh di pemakaman Depok."

"Kemudian Iwan memberi pengawalan kepada terdakwa tanpa diminta oleh terdakwa," tambah Kivlan.

Kivlan didakwa telah menguasai senjata api ilegal.

KPK Mengaku Tak Bisa Geledah DPD PDIP karena Dewas: Sudah Ajukan, Belum Dikasih Izin

Ia disebut telah menguasai empat pucuk senjata api dan 117 peluru tajam secara ilegal.

Halaman
1234
Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved