Breaking News:

Virus Corona

Tanggapi soal Rhoma Irama, Ridwan Kamil: Saat Ada Pelanggaran yang Repot Siapa?

Ridwan Kamil angkat suara soal insiden pertunjukan musik yang dihadiri raja dangdut Rhoma Irama dan artis lain di tengah PSBB di Kabupaten Bogor.

Instagram @humas_jabar
Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil saat menjelaskan terkait kebijakan penanganan Virus Corona 

TRIBUNPAPUA.COM - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil angkat suara soal insiden pertunjukan musik yang dihadiri raja dangdut Rhoma Irama dan artis lain di tengah Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di wilayah Kabupaten Bogor.

Ia mengatakan, semua pihak yang bertanggung jawab terhadap berlangsungnya acara tersebut sudah diperiksa secara proporsional oleh pihak kepolisian.

"Kasus di Bogor sudah ditindaklanjuti kepolisian untuk memetakan secara proporsional siapa yang bertanggung jawab terhadap tindakan yang punya potensi menggangu kewaspadaan kita dalam mengendalikan Covid-19," ujar Emil, sapaan akrab Ridwan dalam konferensi pers di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Jumat (3/7/2020).

Emil mengaku telah memerintahkan Gugus Tugas Provinsi untuk berkoordinasi dengan Gugus Tugas Kabupaten Bogor.

Salah satunya untuk melakukan rapid test bagi tiap orang yang hadir dalam acara tersebut.

Bupati Bogor Geram Rhoma Irama Nekat Manggung Meski Dilarang: Saya Minta Diproses Hukum

Rhoma Irama Klarifikasi soal Dirinya Nyanyi di Acara Khitanan: Spontanitas Daulat dari Tuan Rumah

Penyanyi Rhoma Irama tetap manggung di Pamijahan, Kabupaten Bogor meski sempat dilarang karena Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Proporsional, Minggu (28/6/2020).
Penyanyi Rhoma Irama tetap manggung di Pamijahan, Kabupaten Bogor meski sempat dilarang karena Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Proporsional, Minggu (28/6/2020). ((istimewa))

Ia menegaskan bahwa sikap tidak disiplin semacam itu akan merepotkan banyak pihak.

Terutama pemerintah yang harus susah payah menyediakan alat tes.

"Ini contohnya, pada saat ada pelanggaran yang repot siapa? Kepala daerah harus mencari rapid test, PCR, bayangkan kalau semua orang melakukan tindakan pelanggaran seperti itu, bubar acara harus di-rapid test. Itu akan melelahkan dan menghabiskan sumber daya," tutur Emil.

Ia pun menyayangkan adanya insiden tersebut.

Apalagi pemerintah tengah berupaya mencukupi kebutuhan alat tes bagi orang dalam pemantauan dan pasien dalam pemeriksaan.

Halaman
12
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved