Breaking News:

Sederet Fakta Terkini Gunung Merapi, Pesan Juru Kunci hingga Pantauan BNPB

Sejumlah warga di Balerante, Klaten, Jawa Tengah, yang dianggap rentan saat terjadi erupsi Merapi, mulai dievakuasi.

Tribun Jogja/Setya Krisna Sumargo
Foto puncak barat Gunung Merapi dari PGM Babadan, Dusun Babadan, Desa Krinjing, Kabupaten Magelang, Jateng, Kamis, 29 Oktober 2020 

TRIBUNPAPUA.COM - Sejumlah warga di Balerante, Klaten, Jawa Tengah, yang dianggap rentan saat terjadi erupsi Merapi, mulai dievakuasi.

Warga yang rentan itu, menurut Pemerintah Kabupaten Klaten, adalah anak-anak, wanita hamil dan lanjut usia (lansia).

Selain di Klaten, sejumlah warga di Magelang juga telah dievakuasi ke tempat pengungsian sementara.

 Sementara itu, juru kunci Gunung Merapi Mas Kliwon Suraksohargo Asihono meminta warga di sekitar lereng Merapi untuk lebih waspada dan mematuhi anjuran pemerintah.

Untuk diketahui, status Gunung Merapi di perbatasan Jawa Tengah-Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) ditingkatkan dari Waspada (level II) menjadi Siaga (level III).

Baca juga: Status Gunung Merapi Naik ke Level Siaga, Ini Wilayah yang Berpotensi Terdampak jika Terjadi Erupsi

Berikut ini fakta terkini kondisi Gunung Merapi:

1. Ratusan warga di Klaten dievakuasi

Menurut Kepala Pelaksana (Kalak) BPBD Kabupaten Klaten, Sip Anwar dihubungi Kompas.com, Minggu (8/11/2020), ada sekitar 150 warga telah dievakuasi.

Hal itu dilakukan, menurut Sip Anwar, untuk antisipasi jika terjadi erupsi Gunung Merapi.

"Prinsip saya mengedepankan persuasif kepada warga masyarakat. Harapan kita iya bisa kita ajak untuk turun karena keselamatan itu yang utama," ujar dia.

Halaman
123
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved