Breaking News:

Virus Corona di Papua

Kasus Positif Covid-19 di RSUD Jayapura Melonjak, Pasien harus Dirawat di Teras hingga Selasar

Jumlah pasien Covid-19 yang mengalami lonjakan membuat rumah sakit penuh, bahkan melebihi daya tampung (bed occupancy rate/BOR).

Editor: Claudia Noventa
TribunVideo/Radifan Setiawan
ILUSTRASI - Bahkan, RSUD Jayapura mulai kewalahan dalam menghadapi gelombang kedua Covid-19. 

TRIBUN-PAPUA.COM - Kasus positif Covid-19 di Jayapura melonjak tajam.

Jumlah pasien Covid-19 yang mengalami lonjakan membuat rumah sakit penuh, melebihi daya tampung (bed occupancy rate/BOR).

Bahkan, RSUD Jayapura mulai kewalahan dalam menghadapi gelombang kedua Covid-19.

Akibatnya, banyak pasien Covid-19 yang harus dirawat di teras dan selasar rumah sakit.

"Pasien di RSUD Jayapura masih dirawat di selasar dan teras. BOR rumah sakit di Jayapura dari sembilan rumah sakit rata-rata sudah 97 persen, di RSUD Jayapura lebih dari 100 persen," ujar Wakil Direktur RSUD Jayapura, Silwanus Sumule, di Jayapura, Selasa (20/7/2021).

Sebagian ruang perawatan penyakit umum di RSUD Jayapura, kini sudah diubah fungsinya menjadi ruang perawatan pasien Covid-19.

Baca juga: Prokes Covid-19 Diperketat saat Penyembelihan Hewan Kurban di Manokwari

Baca juga: Lukas Enembe: Antisipasi Lonjakan Covid-19, Transportasi Darat dan Laut akan Ditutup Sebulan

Oksigen Habis, Nakes Terpapar Covid-19

Kondisi tersebut, sambung Silwanus, diperparah dengan ketersediaan oksigen yang sempat habis.

Selasa pagi ini, ada tiga pasien meninggal dunia. Namun Silwanus belum bisa memastikan apakah kematian tersebut berhubungan dengan oksigen yang habis.

"Tadi pagi ada tiga kematian di RSUD Jayapura, kami (RSUD Jayapura) sempat kehabisan oksigen, tadi pagi saya dilaporkan kami sudah dapat 20 tabung oksigen yang biasa habis dalam 4-5 jam. Kami sedang berusaha mendapatkan oksigen yang ada untuk dapat menolong saudara-saudara kita," kata dia.

Baca juga: Jokowi: Faskes Kita Bisa Kolaps Kalau Pembatasan Dilonggarkan dan Kasus Covid-19 Naik

RSUD Jayapura juga harus menghadapi situasi kekurangan tenaga kesehatan (nakes) karena banyak yang terpapar Covid-19.

"Petugas kami di RSUD Jayapura 88 orang positif, ada enam dokter spesialis termasuk dokter spesialis paru dan dokter patologi klinik harus isolasi mandiri," tutur Silwanus.

Bahkan dokter spesialis paruh yang tengah menjalani isolasi mandiri tetap harus ikut memantau kondisi pasien lainnya melalui virtual.
"Karena kondisinya ringan kami bisa gunakan telemedicine, jadi teman-teman kerja kami tinggal komunikasikan," ungkapnya.

Hingga Senin (19/7/2021), ada 30.188 kasus covid-19 di Papua. Dari jumlah tersebut, 5.378 pasien masih dirawat, 24.015 orang sembuh dan 634 pasien meninggal dunia.(*)

Berita terkait lainnya

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Pasien Covid-19 RSUD Jayapura Melonjak, Krisis Oksigen, Banyak Nakes Terpapar

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved