Breaking News:

Virus Corona

Kegiatan Ekonomi Bisa Dibuka Bertahap Mulai September 2021

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengarahkan para jajarannya untuk pelaksanaan vaksinasi, 3T, dan 3M bisa dilakukan dengan optimal.

Editor: Paul Manahara Tambunan
Tribun-Papua.com/Kompas.com
Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Pandjaitan. 

TRIBUN-PAPUA.COM - Pemerintah memutuskan untuk kembali memperpanjang masa PPKM hingga 9 Agustus 2021 guna menekan kasus Covid-19.

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan, potensi untuk kembali dibukanya kegiatan ekonomi pada September 2021.

Ia mengatakan, vaksinasi, peningkatan testing (pemeriksaan), tracing (pelacakan), dan treatment (pengobatan) atau 3T, serta disiplin memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan pakai sabun atau 3M, merupakan kunci dari penanganan pandemi.

Baca juga: Panglima TNI Beri Bantuan Tabung Oksigen dan APD untuk Papua Barat

Baca juga: 45 Warga Binaan Lapas Abepura Telah Divaksin Covid-19, Kebanyakan Takut Disuntik 

"Pembukaan aktivitas ekonomi itu akan sangat tergantung pada pencapaian vaksinaai serta impelementasi dari 3T dan 3M," ujar Luhut dalam konferensi pers virtual, Senin (2/8/2021).

Menurut Koordinator PPKM Jawa-Bali itu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengarahkan para jajarannya untuk pelaksanaan vaksinasi, 3T, dan 3M bisa dilakukan dengan optimal.

Dengan demikian, kasus Covid-19 bisa semakin terkendali dan pembukaan aktivitas ekonomi bisa dilakukan secara bertahap.

"Kami diperintahkan untuk melakukan langkah-langkah ini dengan sebaik-baiknya dan sedail-detailnya, agar September bisa dilakukan pembukaan secara bertahap. Kita berharap, ini tergantung pekerjaan mingguan, mungkin secara bertahap ada juga yang akan kita mulai buka," ungkapnya.

Terkait vaksinasi Covid-19, Luhut menargetkan bisa mencapai 70 juta dosis di bulan Agustus 2021 atau rata-rata berkisar 2 juta dosis per hari.

Ia pun memastikan, pasokan vaksin memadai untuk mencapai target vaksinasi tersebut, sebab ada 258 juta vaksin Covid-19 siap suntik hingga Desember 2021.

"Mengenai vaksinasi, kami di bulan Agustus ini berharap bisa mencapai 60-70 juta yang akan vaksin, dan kami harap September juga bsia demikian," kata dia.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved