Breaking News:

Soal Kasus 3 Anak Diduga Dirudapaksa Ayah di Luwu Timur, Mabes Polri: Tak Ada Tanda Trauma

Kasus dugaan pencabulan tiga anak di Luwu Timur, Sulawesi Selatan dijelaskan oleh aparat.

Tribun Jogja/Suluh Pamungkas
ILUSTRASI pencabulan - Kasus dugaan pencabulan tiga anak di Luwu Timur, Sulawesi Selatan terus dilakukan penyelidikan oleh aparat. 

TRIBUN-PAPUA.COM - Kasus dugaan pencabulan tiga anak di Luwu Timur, Sulawesi Selatan dijelaskan oleh aparat.

Kini tim asistensi Mabes Polri menyatakan telah melakukan wawancara dengan petugas Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A).

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono menyampaikan petugas P2TP2A yang dimintai keterangan merupakan pihak yang turut melakukan asesmen dan konseling kepada ketiga anak tersebut.

"Tim melakukan interview dengan petugas P2TP2A Pemda Luwu Timur yaitu saudari Yuleha dan Saudari Hirawati yang telah melakukan asesmen dan konseling pada saudari RS dan ketiga anaknya," kata Rusdi di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (12/10/2021) malam.

Baca juga: Kronologi Pedagang Pasar dan Penganiaya Sama-sama Jadi Tersangka, Videonya Viral hingga Saling Lapor

Baca juga: Nenek 70 Tahun di Sulsel Melapor ke Polisi, Jadi Korban Rudapaksa Cucu Menantu

Rusdi menjelaskan kedua petugas P2TP2A itu turut terlibat mendampingi ketiga anak tersebut sesaat diduga menjadi korban pencabulan pada 2019 lalu.

Ia menuturkan keduanya berkesimpulan tidak ada tanda-tanda trauma yang dialami oleh ketiga anak tersebut.

"Dimana kegiatan asesmen tersebut dilaksanakan pada tanggal 8 Oktober 2019, 9 Oktober 2019, dan 15 Oktober 2019. Dengan hasil kesimpulan, tidak ada tanda-tanda trauma pada ketiga korban terhadap ayahnya," tukasnya.

Ada beda hasil visum

Brigjen Pol Rusdi Hartono mengungkapkan, hasil visum pertama ketiga anak di bawah umur tersebut dilakukan di Puskesmas Malili pada 9 Oktober 2019 lalu.

Hasil visum pertama ini, kata dia, menunjukkan tidak ada kelainan pada organ kelamin ketiga korban.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved