Breaking News:

Papua Terkini

Reses DPRD Mimika Temukan Anak-anak Papua Tidak Sekolah 

Anggota DPRD Mimika, Anthon Bukaleng dan Aloisius Paerong menyayangkan adanya anak-anak asli Papua saat ini masih tidak bersekolah. 

Istimewa
Anggota DPRD Mimika, Anthon Bukaleng dan Aloisius Paerong saat melakukan Reses ke dua di Kuala Kencana, Minggu (21/11/2021). 

Laporan Tribun-Papua.com - Marselinus Labu Lela

TRIBUN-PAPUA.COM, TIMIKA - Anggota DPRD Mimika, Anthon Bukaleng dan Aloisius Paerong menyayangkan adanya anak-anak asli Papua saat ini masih tidak bersekolah. 

Siswa ini ditemukan pada saat mereka melakukan Reses Tahap II Anggota DPRD Mimika Dapil V di Mile 32 Distrik Kuala Kencana, Timika, Papua pada Kamis, 18 November 2021 lalu.

Dimana pada saat itu, Anthon dan Aloisius menemukan puluhan anak usia 9 hingga 11 tahun tidak mengenyam pendidikan di Sekolah Dasar (SD). 

"Anak-anak ini ikut dievakuasi ke Timika saat terjadinya kontak senjata antara KKB dan aparat keamanan pada Bulan Maret 2020 lalu.

Tetapi hingga saat ini mereka tidak didaftarkan untuk sekolah," kata Anthon kepada Tribun-Papua.com Minggu (21/11/2021).

Ia menjelaskan, saat ini para orang tua kebingungan untuk mendaftarkan anaknya masuk sekolah.

Baca juga: Diduga Kondisi Jalan Buruk, Mobil Avanza Terobos Jurang di Kampung Maribu Sentani Barat

Sebab kebanyakan dari orang tua ini adalah petani dan minim pengetahuan dalam dunia pendidikan," jelasnya. 

Lanjutnya, selain usia SD, ada juga anak-anak lain usia SMP tidak bisa didaftarkan ke sekolah lantaran tidak memiliki ijazah maupun raport saat mereka pindah dari Kampung Banti, Distrik Tembagapura, Timika, Papua.

"Hal ini menyulitkan para orang tua untuk mencari guru-guru mereka di Timika.," jelas Anthon. 

Halaman
123
Sumber: Tribun Papua
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved