Breaking News:

Kerusuhan di Papua

Personel TNI-Polri akan Ditarik jika Kondisi Papua Sudah Kondusif, Wiranto: Saya Jamin

Menko Polhukam Wiranto menjamin, jika kondisi sudah kondusif, personel TNI-Polri di Papua dan Papua Barat akan ditarik.

Editor: Astini Mega Sari
KOMPAS.com/Kristian Erdianto
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto. 

TRIBUNPAPUA.COM - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto menjamin, jika kondisi sudah kondusif, personel TNI-Polri di Papua dan Papua Barat akan ditarik.

"Saya jamin personel ditarik kalau sudah tenang dan enggak ada serangan, enggak ada gangguan keamanan. Oleh karena itu, semuanya harus kita selesaikan dengan dialog, bukan dengan demo dan merusak," ujar Wiranto dalam konferensi pers di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Jumat (30/8/2019).

Wiranto Nilai Ada Pihak yang Ingin Buat Kondisi Papua Tak Kondusif: Engga Usah Saya Sebutlah

Dalam konferensi pers tersebut hadir juga Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Letjen TNI (Purn) Hinsa Siburian, tokoh Papua dan Papua Barat, yakni Laksdya TNI (Purn) Freddy Numberi, anggota DPD Papua terpilih Yorrys Raweyai, Frans Ansanai, Samuel Tabuni, Alfred Papare, dan Victor Abraham Abaidata.

Wiranto mengatakan, personel TNI-Polri yang dikirimkan ke Papua dan Papua Barat bukanlah untuk melakukan tindakan represif, melainkan untuk mengamankan masyarakat.

Kendati demikian, ia mendorong masyarakat Papua dan Papua Barat untuk menyampaikan unek-unek melalui proses dialog.

Stafsus Istana Ungkap Persoalan Lain yang Buat Situasi di Papua Masih Bergejolak hingga Saat Ini

Menurut dia, dialog menjadi hal utama guna membangun situasi di Papua dan Papua Barat cepat pulih.

"Seperti yang saya katakan tadi, unek-unek itu bisa selesai dengan demokrasi. Harapan itu tidak selesai dengan kita membuat anarkis, tapi itu bisa selesai dengan dialog," ujar Wiranto.

Ia pun mengatakan, dengan dialog yang konstruktif, keadaan di Papua dan Papua Barat akan semakin kondusif.

"Permasalahan bisa terjadi dengan dialog yang konstruktif ya, bukan dialog tegang-tegangan. Itu bisa terjadi kalau kita sudah cooling down," papar dia.

8 Fakta Kerusuhan di Jayapura, Massa Bakar Sejumlah Gedung hingga Terjadi Pemadaman Listrik

Massa menggelar demo menyikapi dugaan tindakan rasial terhadap mahasiswa Papua di Surabaya, Jawa Timur.

Massa membakar ruko, perkantoran dan gedung pemerintah.

Aksi unjuk rasa di Papua pun kembali terjadi, yakni di depan Kantor Bupati Deiyai, Papua, Rabu (28/8/2019) dan berujung ricuh antara pendemo dan aparat keamanan.

Kamis (29/8/2019), demo di depan Kantor MRP di Jayapura rusuh setelah massa melakukan aksi pembakaran.

(Christoforus Ristianto)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Wiranto Jamin Aparat TNI-Polri Akan Ditarik jika Papua Kondusif

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved