Jenazah PDP Corona Diambil Paksa Pihak Keluarga, Plastik Dibuka dan Disaksikan Banyak Orang di Rumah

Aksi nekat keluarga pasien PDP Covid-19 di Kolaka, Sulawesi Tenggara menjadi perbincangan.

Youtube Kompas tv
Pasien PDP di Sulawesi Tenggara meninggal dunia dimakamkan oleh pihak keluarga. 

Pihak Rumah Sakit Bahteramas Kendari juga membenarkan kejadian tersebut.

PDP corona tersebut disebutkan berusia 34 tahun.

Dia telah dirawat selama dua hari di rumah sakit.

Sementara juru bicara covid-19 Kolaka, Muhammad Aris juga membenarkan kejadian tersebut.

Kejadian itu diketahui terjadi pada Senin (23/3/2020).

"Jadi pasiesnnya ini telah meninggal di RS Provinsi di Sultra, jadi info ini kami terima setelah pasien dalam perjalanan pulang," ujar Aris.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa sebetulnya pasien PDP itu akan diperlakukan sebagaimana prosedur yang ada.

 

"Sudah dibungkus dan ini dilakukan penanganan mayat sebagaimana PDP, tapi keluarga menolak sehingga keluarga mengangkat ke mobil pribadi dan dibawa ke kolaka," jelasnya.

Menurut Aris, prosesi pemakaman pasien PDP covid-19 tersebut juga tak melibatkan pihak rumah sakit.

Karena banyak kerumuman pelayat, pihak penanganan covid-19 Kolaka tak bisa berbuat banyak.

Namun setelah prosesi pemakaman ini, tim penanganan covid-19 mendata seluruh warga yang telah melakukan kontak langsung dengan pasien.

Mereka diminta melakukan isolasi.

(Tribunnews.com/ Siti Nurjannah WUlandari)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul VIDEO Keluarga Pasien PDP Covid-19 Paksa Bawa Pulang Jenazah, Plastik Dibuka hingga Dimandikan

Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved