Breaking News:

KKB Papua

Ceritakan Detik-detik Lolos dari Penembakan KKB Papua, Kepala Sekolah Junaedi: Saya Masih Bisa Lolos

Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Beoga, Kabupaten Puncak, Papua bernama Junedi Arung Sulele, menceritakan detik-detik dirinya lolos dari KKB Papua.

Editor: Roifah Dzatu Azmah
(IRSUL PANCA ADITRA)
Kepala SMP Negeri 1 Beoga, Kabupaten Puncak, Papua, Junedi Arung Sulele. 

TRIBUN-PAPUA.COM - Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Beoga, Kabupaten Puncak, Papua bernama Junedi Arung Sulele, menceritakan detik-detik dirinya lolos dari Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

Ia menceritakan, peristiwa itu terjadi saat dirinya dan mendiang Yonatan Renden (28), pulang dari mengambil terpal untuk jenazah Oktovianus Rayo (40), seorang guru yang tewas ditembak KKB pada Kamis (8/4/2021) di Kampung Julugoma. 

"Setelah kami pulang, ternyata di depan rumah kami dapat tembakan. Ini (Yonatan) kasian kena. Puji Tuhan saya masih bisa lolos. Saya lari ke sebelah kanan, dan korban ini ke sebelah kiri," ujar Junedi.

Baca juga: Sosok KKB Nau Waker alias Tidak Jadi Waker yang Tembak Guru di Papua hingga Tewas

Waktu itu, kata Junedi, dirinya tak melihat siapa pelaku penembakan.

Dirinya hanya berpikir untuk menyelamatkan diri.

Lalu dia berlari dan bersembunyi di sebuah rumah. Setelah itu, Junedi keluar karena merasa tidak aman.

Saat itu Junedi memilih bersembunyi di semak-demak dekat rumah penduduk selama 2 jam.

Keluar setelah mendengar suara petugas

Beberapa saat kemudian, Junedi memberanikan diri setelah mendengar suara aparat keamanan.

Saat itu, menurut Junedi, petugas hendak mengevakuasi jenazah rekannya, Yonatan.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved