Breaking News:

KKB Papua

Kritik Label Teroris KKB, Setara Institute: Tidak Jelas Siapa yang Dinyatakan Teroris

Soal label teroris kepada Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Papua, Ketua Setara Institute Hendardi menilai keputusan itu semakin menutup ruang dia

(KOMPAS.com/Devina Halim)
Anggota Panitia Seleksi (Pansel) Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Hendardi, ketika ditemui di Hotel Ashley, Jakarta Pusat, Kamis (12/9/2019). 

TRIBUN-PAPUA.COM - Soal label teroris kepada Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), Ketua Setara Institute Hendardi menilai keputusan itu semakin menutup ruang dialog Jakarta-Papua.

"Pelabelan teroris pada KKB menutup ruang dialog Jakarta-Papua yang direkomendasikan oleh banyak pihak sabagai jalan membangun perdamaian," ujar Hendardi dalam keterangan tertulis, Kamis (29/4/2021).

Menurutnya, pelabelan ini juga dapat meningkatkan eskalasi kekerasan yang berdampak langsung pada masyarakat Papua.

Baca juga: KontraS Ungkap Konflik Rumit tentang Papua: Label KKB sebagai Teroris, Abaikan Permasalah Tersebut

Akibatnya, di tengah eskalasi konflik, masyarakat Papua terpaksa mengungsi untuk mencari keselamatan, kehilangan penghasilan ekonomi, anak-anak tidak bersekolah, dan kesehatan hingga sanitasi lingkungan terganggu.

Selain itu, pelabelan KKB di Papua sebagai kelompok teroris juga membuka terjadinya pelembagaan rasisme dan diskriminasi berkelanjutan atas warga Papua secara umum.

"Mengingat tidak jelasnya definisi siapa yang dinyatakan teroris," kata dia.

Ia menyatakan, keputusan Presiden Joko Widodo melabeli KKB sebagai teroris akan menutup kesempatan Presiden dan pemerintah untuk membangun Papua secara humanis, sebagaimana yang dijanjikannya dalam berbagai kesempatan.

Ia menambahkan bahwa pilihan realistis bagi Papua adalah penyelesaian secara damai yang dimulai dengan kesepakatan penghentian permusuhan, membangun dialog, dan menyusun skema-skema pembangunan yang disepakati.

"Revisi UU Otonomi Khusus Papua bisa menjadi momentum mendialogkan isu-isu krusial Papua, termasuk soal penanganan pelanggaran HAM di Papua dan Papua Barat," tutur dia.

Baca juga: Polri Bahas Pelibatan Densus 88 dalam Operasi di Papua Pasca-Penetapan KKB sebagai Teroris

Adapun keputusan pelabelan KKB Papua sebagai teroris diumumkan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD, Kamis (29/4/2021).

Halaman
12
Editor: Roifah Dzatu Azmah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved