Breaking News:

Papua Barat Terkini

2 Bulan Raja Ampat Krisis BBM, Pemda Didesak Ambil Langkah Cepat

Menurut mahasiswa, pemerintah dan polisi jangan diam di tengah situasi krisis BBM yang dialami masyarakat.

Istimewa
Suasana ketika masyarakat di Waigeo Utara, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, menggelar aksi di depan Kantor Distrik. 

TRIBUN-PAPUA.COM, SORONG - Himpunan Mahasiswa Raja Ampat (HIMARAJA) Jabodetabek mendesak pemerintah daerah mengambil langkah cepat dalam mengatasi krisis Bahan Bakar Minyak (BBM) di wilayahnya.

Hal ini menyusul krisis BBM selama dua bulan di Distrik Waigeo Utara, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat.

Ketua HIMARAJA Jabodetabek Husen Umkabu (29) mengatakan, pemerintah daerah harus bisa memperhatikan hal tersebut.

"Jangan biarkan masyarakat di Waigeo Utara, menderita terus menerus," kata Husen Umkabu kepada TribunPapuaBarat.com, Selasa (7/12/2021).

Apalagi, kata dia, di tengah kondisi kesulitan mendapatkan stok BBM, masyarakat di Waigeo Utara sedang menghadapi Natal dan Tahun Baru.

Baca juga: Atasi Gangguan KKB, Tokoh Muda Papua: Pemda Harus Berperan Aktif

Ia meminta, agar persoalan krisis BBM harus segera diusut tuntas.

"Siapapun orangnya yang ada dibalik mafia BBM di Waigeo Utara, harus diungkap dan ditangkap. Tidak boleh biarkan masyarakat menderita begitu saja,"ujarnya.

"Mereka sangat membutuhkan BBM untuk mencari nafkah dan menyiapkan diri menjelang Natal. BBM adalah kebutuhan dasar bagi masyarakat," katanya.

Menurut dia, pemerintah dan polisi jangan diam di tengah situasi krisis BBM yang dialami masyarakat.

Baca juga: VIRAL Video Rasis Olvah Alhamid Terhadap Etnis Tionghoa, Ini Klarifikasi Finalis Puteri Indonesia

"Jika tidak ada respon, maka kami mahasiswa Raja Ampat, Papua Barat, akan turun melakukan gerakan untuk mendorong persoalan ini," tekannya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Papua
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved